Sunday, 14 Rajab 1444 / 05 February 2023

Holding BUMN Pariwisata Berencana Tunjuk TWC Jadi Manajemen Destinasi

Selasa 29 Nov 2022 15:31 WIB

Red: Nidia Zuraya

Sejumlah wisatawan asing berada di lapangan Kenari kawasan Taman Wisata Candi (TWC) Borobudur, Magelang, Jateng. ilustrasi

Sejumlah wisatawan asing berada di lapangan Kenari kawasan Taman Wisata Candi (TWC) Borobudur, Magelang, Jateng. ilustrasi

Foto: ANTARA/Anis Efizudin
Indonesia memiliki destinasi wisata yang bagus.

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- PT Aviasi Pariwisata Indonesia (Persero) atau Injourney sebagai Holding BUMN Pariwisata dan Pendukung berencana menunjuk PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko/TWC (Persero) sebagai operator manajemen destinasi atau destination management yang profesional.

Direktur Utama InJourney Dony Oskaria mengatakan, selain pembangunan destinasi yang diharapkan, InJourney juga memperkuat manajemen destinasi atau destination management. Indonesia memiliki destinasi wisata yang bagus, namun kelemahannya Indonesia tidak memiliki destination management yang kuat.

Baca Juga

"Karena itu kami menunjuk PT TWC sebagai core destination management. TWC mulai mengoperasikan Borobudur, Prambanan, Taman Mini Indonesia Indah, Kawah Putih, dan beberapa lokasi wisata lainnya," ujar Dony di Kota Lama Semarang, Jawa Tengah, Selasa (29/11/2022).

TWC juga nantinya mengoperasikan Labuan Bajo dan Siak Riverside. TWC akan lebih diarahkan pada operator destinasi, destination operator management. 

 

"Kelemahan di Indonesia adalah tidak ada operator yang profesional, karena pada umumnya destinasi wisata milik pemerintah, baik pemerintah daerah ataupun kementerian/lembaga negara dan dikelola kurang profesional," kata Dony.

"TWC akan menjadi destination management organization yang profesional. kamisudah mulai dari Prambanan, Borobudur, Ratu Boko, Taman Mini Indonesia Indah dan lainnya yang sudah diserahkan kepada kamiuntuk pengelolaannya sehingga bisa dikelola secara profesional dan ditingkatkan. Ini yang kamilakukan untuk TWC," ujarnya menambahkan.

Sebelumnya Menteri BUMN Erick Thohir mengungkapkan pelayanan kepada turis lokal harus menjadi yang utama, lantaran banyak potensi wisata lokal yang harus dikembangkan. Menurut Menteri BUMN, hal ini dikarenakan di kota, kabupaten, dan desa banyak potensi wisata yang harus dikembangkan.

Erick menambahkan bahwa saat ini merupakan erakompetisi, sehingga Indonesia harus memastikan domestic market sangat kuat, jangan sampai domestic market ini tidak diambil, dan malah orang asing yang mengambil.

 

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA