Saturday, 6 Rajab 1444 / 28 January 2023

PDIP: Ganjar dan Puan Satu Hati

Senin 28 Nov 2022 14:49 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Teguh Firmansyah

  Puan Maharani dan  Ganjar Pranowo.

Puan Maharani dan Ganjar Pranowo.

Foto: Republika/Fitriyanto
Puan Maharani disebut jadi komandan tempur pemenangan Ganjar di Jateng.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua DPP PDIP, Said Abdullah mengatakan, tidak ada persilangan antara Ganjar Pranowo dan Puan Maharani. Ia menegaskan, baik Ganjar maupun Puan merupakan kader PDIP yang tentu saja tunduk terhadap keputusan partai.

Ia menekankan, sosok Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, merupakan profil kader yang tunduk kepada partai dan memang dibesarkan partai. Said turut mengingatkan bagaimana ketika Ganjar Pranowo berhasil menjadi Gubernur Jawa Tengah.

Baca Juga

"Ganjar itu jadi Gubernur (Jateng) jangan lupa, baik yang pertama dan kedua itu, justru panglima perangnya Puan Maharani," kata Said, Senin (28/10).

Ia menekankan, Puan Maharani sendiri merupakan komandan tempur yang ada di lapangan untuk memenangkan Ganjar Pranowo. Karenanya, Said menegaskan, Ganjar maupun Puan yang sama-sama kader PDIP tidak bisa dibentur-benturkan.

Menurut Said, Ganjar Pranowo itu merupakan kader asli yang dicalonkan sebagai kader. Hal ini diperkuat apa yang disampaikan Ganjar kalau dirinya memang kader dari PDI Perjuangan. Artinya, Ganjar akan tunduk terhadap hasil kongres.

Selain itu, ia menuturkan, beberapa waktu lalu saat menghadiri acara Himpi di Surabaya, Ganjar dan Puan terlihat baik-baik saja. Bahkan, Said berpendapat, mereka tampak luar biasa guyub, tidak berjarak, Ganjar datang dan disapa Puan.

Terkait perubahan penampilan Ganjar yang mengganti warna rambut, Said mengaku itu merupakan sesuatu yang biasa. Hal ini dirasa tidak memiliki keterkaitan dengan kriteria 'rambut putih' yang sempat disampaikan Presiden Joko Widodo.

"Itu i Ganjar, biasalah, tidak ada (tidak enakan), tidak ada urusan, Ganjar dan Puan itu satu orang, satu kader, satu hati," ujar Said.

Kembali, ia menekankan, baik berwarna rambut hitam atau putih, saat ini warna asli rambut Ganjar memang sudah putih, jadi tidak mungkin dipaksa jadi hitam. Tapi, Said menegaskan, warna apapun rambutnya Ganjar tetap kader dari PDIP.

Terkait Rapat Kerja Nasional (Rakernas) PDI Perjuangan, ia menambahkan, rencananya akan diselenggarakan pada 10 Januari 2023. Menurut Said, Rakernas dipilih dilaksanakan 10 Januari karena akan berbarengan dengan peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) 50 Tahun PDI Perjuangan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA