Sunday, 14 Rajab 1444 / 05 February 2023

Capres Berambut Putih, Golkar Jatim: Maksud Jokowi Itu Cari Pemimpin yang Pikirkan Rakyat

Senin 28 Nov 2022 13:43 WIB

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Teguh Firmansyah

Presiden Joko Widodo menyapa relawan saat menghadiri acara Gerakan Nusantara Bersatu: Satu Komando Untuk Indonesia di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta, Sabtu (26/11/2022). Gerakan Nusantara Bersatu dari berbagai elemen relawan Jokowi itu untuk menyelaraskan persepsi barisan satu komando di bawah arahan Presiden Joko Widodo.

Presiden Joko Widodo menyapa relawan saat menghadiri acara Gerakan Nusantara Bersatu: Satu Komando Untuk Indonesia di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta, Sabtu (26/11/2022). Gerakan Nusantara Bersatu dari berbagai elemen relawan Jokowi itu untuk menyelaraskan persepsi barisan satu komando di bawah arahan Presiden Joko Widodo.

Foto: ANTARA FOTO/Aprillio Akbar
Golkar Jatim berkelakar bahwa soal tanda kerutan wajah sudah ada di Airlangga.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Golkar Jatim menanggapi pernyataan Presiden Joko Widodo (Jokowi) terkait ciri-ciri pemimpin yang memikirkan rakyat versinya, dengan rambut sampai memutih dan ada kerutan di wajahnya. Banyak yang menyimpulkan pernyataan tersebut sebagai sinyal dukungan Jokowi terhadap Ganjar Pranowo pada Pilpres 2024.

Ketua DPD Golkar Jatim, M Sarmuji mengingatkan, publik jangan hanya terjebak dengan sosok rambut putih yang disebut Jokowi. Sebab, kata dia, Jokowi juga menyebut sosok dengan kerutan di wajah.  "Subtansinya yang disampaikan Pak Jokowi adalah cari pemimpin yang memikirkan rakyat, sudah. Bahwa kemudian ada contohnya yang dahinya berkerut, terus rambut putih itu sekedar contoh saja," kata Sarmuji, Senin (28/11).

Baca Juga

Menurut Sarmuji, tidak semua orang yang berambut putih adalah sosok yang memikirkan rakyat. Maka dari itu, Sarmuji mengingatkan masyarakat untuk lebih menangkap substansi dari pernyataan Jokowi tersebut. Jokowi, kata dia, menginginkan pemimpin yang mau turun ke bawah, merasakan denyut nadi dan serius memikirkan rakyat.

Sarmuji melanjutkan, selain rambut putih, Jokowi juga menyebut pemimpin yang memiliki kerutan di wajah, sebagai pemimpin yang memikirkan rakyat.

Sarmuji berkelakar, ciri-ciri tersebut juga sangat cocok dengan sosok Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto yang memiliki kerutan di wajah.

"Pak Airlangga Hartarto misalkan, kurang apa tanda wajahnya, sampai pelupuk matanya menghitam, kurang tidur karena memikirkan rakyat. Banyak sekali contoh-contoh yang ditujukan untuk orang yang mau memikirkan rakyat. Bukan hanya rambut putih saja," ujarnya.

Sarmuji mengatakan, selama ini Jokowi sering memberikan kode-kode Capres ke figur-figur tertentu. Ia menilai, Jokowi sedang menawarkan banyak nama ke publik, untuk dijadikan suksesornya.

"Saya yakin Pak Jokowi sedang memasukkan bola Capres ke keranjang saja. Ini Prabowo dimasukkan keranjang, kemarin waktu ulang tahun Partai Golkar Airlangga Hartarto juga dimasukkan keranjang. Sekarang kalaupun benar si rambut putih itu Pak Ganjar, ya Pak Ganjar sedang dimasukkan ke keranjang," kata Sarmuji.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA