Saturday, 6 Rajab 1444 / 28 January 2023

Polres Manokwari Amankan 15 Orang Diduga Terlibat Aksi Makar

Senin 28 Nov 2022 11:00 WIB

Red: Indira Rezkisari

Bendera bintang kejora terbentang saat peringatan hari jadi West Papua New Guinea (WPNG) di terminal Wosi Manokwari, Ahad (27/11/2022). Belasan orang diamankan dari aksi tersebut karena melanggar pasal KUHP tentang makar.

Bendera bintang kejora terbentang saat peringatan hari jadi West Papua New Guinea (WPNG) di terminal Wosi Manokwari, Ahad (27/11/2022). Belasan orang diamankan dari aksi tersebut karena melanggar pasal KUHP tentang makar.

Foto: Antara/M Risyal Hidayat
Aksi memperingati hari jadi WNPG diikuti teriakan Papua merdeka.

REPUBLIKA.CO.ID, MANOKWARI -- Kepolisian Resor Manokwari Polda Papua Barat telah mengamankan 15 orang yang diduga terlibat aksi makar saat puluhan warga memperingati hari jadi West Papua New Guinea (WPNG) di terminal Wosi Manokwari, Ahad (27/11/2022). Kepala Polres Manokwari AKBP Parasian Herman Gultom membenarkan telah diamankan 15 orang untuk menjalani pemeriksaan di markas Polres Manokwari demi diketahui peranan mereka dalam aksi tersebut.

"Aksinya diduga bertentangan dengan ideologi NKRI tetapi dibalut dengan kegiatan ibadah, karena ada teriakan Papua merdeka hingga pembentangan simbol-simbol yang dilarang di negara kita," ujar Kapolres.

Baca Juga

Kapolres mengatakan berdasarkan pemeriksaan awal 15 orang tersebut diketahui sebagai koordinator lapangan, penghubung masyarakat hingga simpatisan yang hadir dalam kegiatan terlarang itu. "Pada saat aksi, mereka menyebut bahwa presiden mereka saat ini sedang berada di negara Belanda. Oleh karena itu setelah pemeriksaan, akan kita gelar untuk menentukan siapa yang patut ditetapkan sebagai tersangka sesuai dengan pasal 106 KUHP tentang Makar," ujar Kapolres.

Ia menjelaskan, aksi tersebut yang digelar sekitar pukul 11.30-12.00 WIT di terminal Wosi diawali kegiatan ibadah dan dilanjutkan dengan orasi-orasi hingga pembentangan bendera bintang kejora. "Anggota kami sudah mengimbau tetapi himbauan tersebut tidak diindahkan sehingga dilakukan tindakan penegakan hukum pembubaran paksa hingga mengamankan 15 orang tersebut," ujar Kapolres.

Pasca pembubaran paksa hingga penangkapan 15 orang dalam aksi WPNG di terminal Wosi, situasi keamanan wilayah kota Manokwari aman terkendali, Kapolres mengimbau masyarakat Manokwari agar tidak terpancing isu provokatif, dan tetap beraktivitas seperti biasa. "Sampai Ahad malam situasi Manokwari aman terkendali, masyarakat dapat melaksanakan aktivitas seperti biasa dan tidak mudah terhasut berbagai isu provokatif," ujar Kapolres.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA