Wednesday, 10 Rajab 1444 / 01 February 2023

Laznas Dewan Dakwah Inisiasi Masjid Darurat  

Senin 28 Nov 2022 05:51 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Muhammad Hafil

Penduduk desa tinggal di dalam tempat penampungan darurat saat mereka meninggalkan rumah mereka yang terkena dampak gempa berkekuatan 5,6 di Cianjur, Indonesia, 25 November 2022. Menurut Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), setidaknya 310 orang tewas setelah gempa berkekuatan 5,6 melanda barat daya Cianjur, Jawa Barat pada 21 November 2022.

Penduduk desa tinggal di dalam tempat penampungan darurat saat mereka meninggalkan rumah mereka yang terkena dampak gempa berkekuatan 5,6 di Cianjur, Indonesia, 25 November 2022. Menurut Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), setidaknya 310 orang tewas setelah gempa berkekuatan 5,6 melanda barat daya Cianjur, Jawa Barat pada 21 November 2022.

Foto: EPA-EFE/MAST IRHAM
Laznas Dewan Dakwah terus berusaha membersamai para penyintas.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Lembaga Amil Zakat Nasional (Laznas) Dewan Dakwah menginisiasi pembangunan masjid darurat setelah adanya gempa bumi di Cianjur, Jawa Barat. Pada Jumat (25/11/2022) kemarin, Laznas Dewan Dakwah juga telah menggelar shalat Jumat perdananya di posko pengungsian Kampung Karamat, Sukamulya, Cianjur. 

Dalam pekan ini setidaknya ada lebih dari 200 masyarakat terdampak yang menjadi jamaah shalat Jumat. "Kami mendirikan ini demi memenuhi kebutuhan ibadah para saudara kita di sini," ujar koordinator lapangan Tim Kemanusiaan Laznas Dewan Dakwah, M Sa'id dalam keterangan pers yang diterima Republika.co.id, Ahad (27/11/2022).

Baca Juga

Shalat Jumat pertama ini juga dipimpin oleh warga setempat, begitu juga dengan khatibnya. Setelah shalat Jumat, salah satu dai Dewan Dakwah, Ustadz Ro'in kemudian memberikan motivasi untuk menguatkan masyarakat Cianjur yang terdampak bencana.

"Sesuai dengan yang disebutkan dalam Alquran, meminta pertolongan dengan shalat dan sabar. Shalat, ya kita berdoa. Sabar ini kita usahakan bersama dengan saling membantu satu sama lainnya," ucap Ustadz Ro'in.

"Kami, dari Laznas Dewan Dakwah juga berusaha membersamai semaksimal mungkin di sini. Semoga ini menjadi saksi di hadapan Allah nanti bahwa kita saling tolong menolong dalam kebaikan dan saling membantu dalam ketakwaan," jelas dia.

Kegiatan shalat Jumat perdana ini juga dibantu oleh warga setempat. Salah satu warga yang juga merangkap pengurus salah satu masjid bahkan membantu meminjamkan pengeras suara, mikrofon dan alat pendukung lainnya.

Gempa bumi yang terjadi pdi Cianjur pada Senin (21/11/2022) lalu setidaknya telah menelan 272 jiwa meninggal dunia dan ratusan lainnya luka-luka. Sedangkan infrastuktur yang hancur mencapai lebih dari 62 ribu bangunan, termasuk masjid.

Laznas Dewan Dakwah terus berusaha membersamai para penyintas, serta memenuhi kebutuhan masyarakat Cianjur baik logistik, ruang bernaung, sandang maupun kebutuhan penguatan rohaninya. Hingga saat ini, kebutuhan akan tempat dan pakaian ibadah juga selimut serta kebutuhan khusus anak bayi dan lansia sangat dibutuhkan di tenda-tenda pengungsian.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA