Monday, 15 Rajab 1444 / 06 February 2023

Survei SMRC: Ganjar Teratas, Prabowo dan Anies Bersaing Ketat

Ahad 27 Nov 2022 16:18 WIB

Red: Indira Rezkisari

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo.

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo.

Foto: dok. istimewa
Dalam simulasi empat atau tiga nama, nama Ganjar selalu unggul.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Survei yang dilakukan oleh Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) menunjukkan dukungan kepada Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo semakin kuat. Sementara Prabowo Subianto dan Anies Baswedan bersaing ketat di posisi kedua.

"Bila pemilihan presiden diadakan ketika survei terakhir dilakukan, ada 3 nama yang mendapat dukungan paling signifikan: Ganjar Pranowo, Prabowo Subianto, dan Anies Baswedan. Nama-nama lain masih jauh tertinggal di bawah," kata Direktur Riset SMRC Deni Irvani saat mempresentasikan hasil surveinya bertajuk "Trend Dukungan Bakal Capres pasca Deklarasi" yang disiarkan melalui kanal Youtube SMRC TV, Ahad (27/11/2022).

Baca Juga

Hasil survei yang dipresentasikan itu menunjukkan dalam semua simulasi, Ganjar mengungguli nama-nama tokoh lain.

Dalam pertanyaan semi terbuka, kata Deni, Ganjar mendapatkan dukungan 26,7 persen. Posisi kedua diperebutkan Prabowo (18,8 persen) dan Anies (17 persen). Nama-nama lain jauh tertinggal di bawah 4 persen. Masih ada 13,1 persen yang belum menentukan pilihan.

Dalam simulasi 4 nama, di mana yang bersaing adalah Anies, Ganjar, Prabowo, dan Puan Maharani, Ganjar mendapatkan dukungan 33,5 persen; Prabowo 26,9 persen; Anies 24 persen; dan Puan 3,4 persen. Sementara dalam simulasi 3 nama, Ganjar mendapatkan dukungan 33,5 persen; Prabowo 30 persen; dan Anies 25,1 persen.

"Bila calon hanya tiga, dan yang bersaing Prabowo vs Ganjar vs Anies, maka Ganjar cenderung unggul atas keduanya," kata Deni.

Namun demikian, lanjut Deni, dalam simulasi di mana Ganjar, Prabowo, dan Anies maju, tidak ada calon yang mendapat dukungan di atas 50 persen sehingga terbuka kemungkinan pilpres akan berlangsung dua putaran.

Survei ini dilakukan secara tatap muka pada 5-13 November 2022. Populasi survei ini adalah seluruh warga negara Indonesia yang punya hak pilih dalam pemilihan umum, yakni mereka yang sudah berusia 17 tahun atau lebih, atau sudah menikah ketika survei dilakukan. Dari populasi itu dipilih secara random (stratified multistage random sampling) 1220 responden. Response rate sebesar 1.012 atau 83 persen.

Margin of error survei dengan ukuran sampel tersebut diperkirakan sebesar 3,1 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen (asumsi simple random sampling).

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA