Saturday, 13 Rajab 1444 / 04 February 2023

Ukraina Akan Perluas Pengiriman Biji-Bijian ke Negara Paling Rentan

Ahad 27 Nov 2022 07:43 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/Reuters/ Red: Muhammad Fakhruddin

Bangau berjalan di depan pemanen di ladang gandum di desa Zghurivka, Ukraina, Selasa, 9 Agustus 2022. Sebelum perang, Ukraina dipandang sebagai keranjang roti dunia, mengekspor 4,5 juta ton hasil pertanian sebulan melalui pelabuhan. Jutaan ton biji-bijian telah terjebak karena penyumbatan Rusia sejak Februari. Di bawah kesepakatan yang ditengahi oleh Turki dan PBB bulan lalu, Rusia setuju untuk tidak menargetkan kapal yang sedang transit, dan kapal gandum mulai meninggalkan Ukraina karena harapan tumbuh untuk stabilitas ekspor.

Bangau berjalan di depan pemanen di ladang gandum di desa Zghurivka, Ukraina, Selasa, 9 Agustus 2022. Sebelum perang, Ukraina dipandang sebagai keranjang roti dunia, mengekspor 4,5 juta ton hasil pertanian sebulan melalui pelabuhan. Jutaan ton biji-bijian telah terjebak karena penyumbatan Rusia sejak Februari. Di bawah kesepakatan yang ditengahi oleh Turki dan PBB bulan lalu, Rusia setuju untuk tidak menargetkan kapal yang sedang transit, dan kapal gandum mulai meninggalkan Ukraina karena harapan tumbuh untuk stabilitas ekspor.

Foto: AP/Efrem Lukatsky
Inisiatif pengiriman biji-bijian tersebut melengkapi kesepakatan yang ditengahi PBB.

REPUBLIKA.CO.ID,KIEV -- Presiden Volodymyr Zelenskyy mengatakan, Ukraina akan memperluas pengiriman biji-bijian ke sejumlah negara yang paling rentan terhadap kelaparan dan kekeringan. Zelenskyy mengatakan, Kiev telah mengumpulkan bantuan sekitar 150 juta dolar AS dari 20 negara dan Uni Eropa untuk mengekspor biji-bijian ke Ethiopia, Sudan, Sudan Selatan, Somalia dan Yaman.

“Kami berencana mengirim setidaknya 60 kapal dari pelabuhan Ukraina ke negara-negara yang paling menghadapi ancaman kelaparan dan kekeringan,” kata Zelenskyy.

Baca Juga

Ukraina pada Sabtu (26/11) menjadi tuan rumah pertemuan tingkat tinggi untuk membahas inisiatif pengiriman biji-bijian. Pertemuan ini dihadiri langsung oleh perdana menteri Belgia, Polandia dan Lituania, serta presiden Hongaria. Presiden Jerman dan Prancis serta ketua Komisi Eropa menyampaikan pidato yang ditampilkan melalui video.

Pertemuan itu bertepatan dengan hari peringatan tahunan Ukraina untuk Holodomor, atau peristiwa kelaparan era Stalin yang menewaskan jutaan orang Ukraina pada musim dingin 1932-1933.

Inisiatif pengiriman biji-bijian tersebut melengkapi kesepakatan yang ditengahi PBB, yang memungkinkan beberapa pengiriman biji-bijian dari Ukraina melalui Laut Hitam. Zelenskyy mengatakan inisiatif Grain from Ukraine bertujuan untuk menunjukkan bahwa Kiev berkomitmen dengan janjinya untuk mengirim biji-bijian di tengah perang dengan Rusia.

“Ini akan menjadi salah satu kontribusi terbesar bagi stabilitas global, ini adalah sebuah langkah nyata yang sangat diperlukan,” kata Zelenskyy.

Dalam pidatonya, Macron mengumumkan kontribusi sebesar 6 juta euro atau 6,24 juta dolar AS untuk pengangkutan dan distribusi biji-bijian Ukraina oleh Program Pangan Dunia ke Yaman dan Sudan. “Negara-negara yang paling rentan tidak boleh membayar harga perang yang tidak mereka inginkan. Prancis dan semua mitra kami telah memutuskan untuk menunjukkan solidaritas melalui tindakan," ujarnya. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA