Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

Jepang Beri Izin Darurat Penggunaan Antivirus Oral Covid-19 Ensitrelvir, Seberapa Ampuh?

Kamis 24 Nov 2022 19:56 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Nora Azizah

Pil oral Covid-19 Ensitrelvir bekerja layaknya Paxlovid Pfizer.

Pil oral Covid-19 Ensitrelvir bekerja layaknya Paxlovid Pfizer.

Foto: www.freepik.com
Pil Covid-19 Ensitrelvir bekerja layaknya Paxlovid Pfizer.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Otoritas kesehatan Jepang telah mengeluarkan persetujuan darurat untuk pengobatan antivirus oral baru untuk COVID-19 yang disebut ensitrelvir. Pil yang dikonsumsi sekali dalam sehari tersebut bekerja seperti halnya Paxlovid Pfizer. Menurut laporan, uji klinis tahap 3 dari ensitrelvir menunjukkan bahwa pil ini mempersingkat durasi gejala yang terkait dengan COVID-19.

Antivirus baru ini telah dikembangkan dalam kolaborasi antara peneliti di Hokkaido University dan Shionogi, sebuah perusahaan farmasi besar Jepang. Obat tersebut dikenal sebagai protease inhibitor, bekerja untuk memblokir aktivitas enzim kunci yang dibutuhkan SARS-CoV-2 untuk ditiru.

Baca Juga

Paxlovid antiviral COVID Pfizer yang terkenal juga merupakan penghambat protease. Namun, ensitrelvir bekerja sedikit berbeda, menjadikannya penghambat protease oral "nonpeptidik" dan "nonkovalen" pertama yang mencapai penggunaan klinis.

Artinya, ensitrelvir membutuhkan waktu paruh lebih lama daripada Paxlovid. Karenanya, ensitrelvir dapat dikonsumsi sekali sehari dan tanpa ritonavir, obat kedua yang ditambahkan pada formulasi Paxlovid untuk memperlambat metabolisme protease inhibitor.

Shionogi awalnya mendaftar ke badan pengawas Jepang pada bulan Februari, setelah data pertama dari uji coba Fase 2/3 di Asia mulai masuk. Pada akhir September, Shionogi mengumumkan telah mencapai titik akhir Fase 3 primernya, menunjukkan bahwa antivirus berhasil mempersingkat periode gejala pasien hingga 24 jam dibandingkan dengan plasebo. Percobaan juga menunjukkan antivirus secara signifikan mengurangi tingkat RNA virus pada hari keempat pengobatan, dibandingkan dengan plasebo.

Tidak seperti uji coba antivirus Tahap 3 lainnya yang dilakukan pada tahap awal pandemi, ensitrelvir telah diuji pada populasi yang divaksinasi terutama selama periode penularan yang didominasi oleh Omicron. Jadi, alih-alih rawat inap dan kematian digunakan sebagai ukuran utama, para peneliti telah beralih untuk melihat berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan gejala pasien.

Sementara hasil awal dari uji coba Fase 3 Asia ini sudah cukup bagi otoritas kesehatan Jepang untuk memberikan persetujuan darurat antivirus, badan pengawas internasional lainnya kemungkinan akan menunggu data tambahan dari uji coba Fase 3 yang dimulai awal tahun ini.

Dijuluki Activ-2d, uji coba multisenter ini mencakup Eropa, Amerika Selatan, Amerika Utara, Afrika, dan Asia. Sekitar 1.500 peserta akan direkrut untuk mengikuti studi ensitrelvir atau plasebo selama lima hari.

Seperti Paxlovid, pengobatan harus dimulai dalam lima hari pertama gejala muncul. Dan seperti uji coba Fase 3 sebelumnya, titik akhir primer akan melibatkan pelacakan waktu hingga penyelesaian gejala.

Annie Luetkemeyer, peneliti utama pada uji coba Activ-2d, mengatakan kelebihan ensitrelvir dibandingkan Paxlovid adalah hanya satu pil, diminum sekali sehari.

“S-217622 [ensitrelvir] berpotensi menyederhanakan pengobatan COVID-19, karena diberikan sekali sehari tanpa zat penguat,” kata Luetkemeyer pada Agustus ketika uji coba pertama kali diumumkan. 

"Karena COVID-19 tetap menjadi perhatian utama global, kami perlu meningkatkan pilihan pengobatan kami. Kami berharap S-217622 akan menjadi tambahan penting untuk perangkat perawatan COVID-19," tambah dia seperti dilansir dari New Atlas, Kamis (24/11/2022).

Kedatangan ensitrelvir menandai antivirus SARS-CoV-2 ketiga yang mencapai penggunaan klinis setelah Paxlovid Pfizer dan molnupiravir Merck.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA