Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

Potensi Indonesia Menuju Pusat Industri Halal Dunia

Kamis 24 Nov 2022 22:42 WIB

Rep: Retno Wulandhari/ Red: Muhammad Hafil

Kawasan industri halal. Ilustrasi

Kawasan industri halal. Ilustrasi

Foto: MCIE
Perusahaan tersertifikasi halal pada sektor farmasi dan sektor kosmetik meningkat.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Jumlah penduduk muslim yang sangat besar menjadi magnet bagi perekonomian global, termasuk di Indonesia. Hal ini bisa menjadi potensi bagi pertumbuhan ekonomi baru bagi setiap negara. 

Berdasarkan data yang dilansir State of the Global Islamic Economy Report 2022, sepanjang 2021 saat pandemi melanda, penduduk muslim dunia telah menghabiskan belanja 2 triliun dolar AS, atau tumbuh 8,9 persen dibandingkan 2020. 

Baca Juga

Pada 2022, jumlah belanja diprediksi akan meningkat 9,1 persen dan pada 2025 diproyeksikan akan mencapai 2,8 triliun dolar AS. Hal ini tentunya menjadi potensi sendiri bagi Indonesia untuk menjadi pusat industri halal dunia.

Jumlah penduduk muslim yang menempati urutan ketiga di dunia menjadi kekuatan yang besar bagi Indonesia. Sayangnya, hingga saat ini Indonesia masih menjadi konsumen, walau Indonesia dinilai mampu mempertahankan posisi keempat dalam pengembangan ekosistem ekonomi syariah.

Pemerintah bersama Komite Nasional Keuangan Syariah (KNEKS) pun memiliki sejumlah program prioritas untuk pengembangan ekosistem ekonomi syariah salah satunya menguatkan rantai nilai halal (halal value chain) Indonesia.

Mengacu pada Masterplan Ekonomi Syariah Indonesia 2019-2024, penguatan rantai nilai halal atau halal value chain (HVC) merupakan bagian dari strategi utama dalam mewujudkan Indonesia yang Mandiri, Makmur, dan Madani dengan menjadi Pusat Ekonomi Syariah Terkemuka Dunia. 

Direktur Bisnis dan Kewirausahaan KNEKS, Putu Rahwidhiyasa menginterpretasikan masterplan ekonomi dan keuangan syariah 2019-2024 ke dalam 13 program prioritas dan 17 program reguler. 

"Alhamdulillah dari 13 program prioritas telah netes istilahnya itu 10 program prioritas,” ujar Putu dalam seminar bertajuk “Menuju Pusat Industri Halal Dunia: Prospek dan Tantangan Ekonomi dan Keuangan Syariah” yang digelar Infobank bersama KNEKS, di Jakarta Kamis (24/11/2022).

Salah satu program prioritas yang telah dilakukan KNEKS untuk mendukung penguatan halal value chain di Indonesia, adalah mengembangakn sertifikasi produk halal. Perusahaan tersertifikasi halal didominasi oleh sektor makanan sebesar 90 persen lebih dibanding sektor lainnya. 

Di samping itu, perusahaan tersertifikasi halal pada sektor farmasi dan sektor kosmetik terus mengalami peningkatan setiap tahunnya. “Terdapat empat fokus prioritas sertifikasi halal yang kita yang kita sebut zona kuliner halal aman dan sehat salah satunya di Rasuna Garden food Street Jakarta,” ungkap Putu.

Kemudian, KNEKS bersama Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) mendorong digitalisasi pariwisata ramah muslim melalui acara digital event Islamic digital di 2022 dan penerbitan panduan pariwisata ramah muslim di lima destinasi favorit. 

“Saat ini ada tiga kawasan industri halal yang telah beroperasi yang pertama di Cikande Banten kedua di Sidoarjo Jawa Timur di Riau dan beberapa Kawasan Industri halal lainnya sedang mengajukan permohonan menjadi Kawasan Industri halal,” ucapnya.

Pengembangan ekonomi dan keuangan syariah di tanah air juga tidak lepas dari tantangan. Salah satunya terkait literasi dan inklusi yang masih rendah. Kendati demikian, literasi dan inklusi keuangan syariah masyarakat terus meningkat setiap tahunnya.

 

 

 

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA