Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

Sah! Anwar Ibrahim Terpilih Sebagai Perdana Menteri Malaysia

Kamis 24 Nov 2022 13:23 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Friska Yolandha

Ikon oposisi yang dipenjara, Anwar Ibrahim, bereaksi terhadap para pendukungnya saat dia meninggalkan rumah sakit di Kuala Lumpur, Malaysia, 16 Mei 2018. Raja Malaysia pada Kamis, 24 November 2022, menunjuk Anwar sebagai perdana menteri negara itu, mengakhiri hari-hari ketidakpastian setelah pemilihan umum yang memecah belah menghasilkan Parlemen yang digantung.

Ikon oposisi yang dipenjara, Anwar Ibrahim, bereaksi terhadap para pendukungnya saat dia meninggalkan rumah sakit di Kuala Lumpur, Malaysia, 16 Mei 2018. Raja Malaysia pada Kamis, 24 November 2022, menunjuk Anwar sebagai perdana menteri negara itu, mengakhiri hari-hari ketidakpastian setelah pemilihan umum yang memecah belah menghasilkan Parlemen yang digantung.

Foto: AP/Vincent Thian
Anwar Ibrahim akan dilantik hari ini pukul 17.00 waktu setempat.

REPUBLIKA.CO.ID, KUALA LUMPUR -- Pemimpin oposisi Malaysia Anwar Ibrahim diangkat sebagai perdana menteri baru pada Kamis (24/11/2022). Hal ini diumumkan oleh Istana Malaysia yang juga mengatakan pelantikan akan dilakukan hari ini pukul 17.00 waktu setempat.

Pemilihan umum pada Sabtu pekan lalu berakhir tanpa kejelasan di parlemen karena tidak satu pun dari dua aliansi utama dapat mengamankan kursi yang cukup di parlemen untuk membentuk pemerintahan. Aliansi pertama dipimpin oleh Anwar dan yang lainnya mantan perdana menteri Muhyiddin Yassin.

Baca Juga

Penunjukan Anwar mengakhiri perjalanan panjang tiga dekade dari pewaris menjadi tahanan yang dihukum karena sodomi, dan menjadi pemimpin oposisi lama. Pria berusia 75 tahun itu berulang kali ditolak menjadi perdana menteri karena berbagai kasus. Padahal, ia adalah wakil perdana menteri pada 1990-an dan perdana menteri resmi yang menunggu pada 2018.

Penyebabnya, dia menghabiskan hampir satu dekade di penjara karena kasus sodomi dan korupsi. Meskipun, ia mengatakan itu merupakan tuduhan bermotivasi politik yang bertujuan untuk mengakhiri karirnya.

Ketidakpastian pemilu ketidakstabilan politik di Malaysia yang telah memiliki tiga perdana menteri selama bertahun-tahun. Itu berisiko menunda keputusan kebijakan yang diperlukan untuk mendorong pemulihan ekonomi.

Koalisi Anwar, yang dikenal sebagai Pakatan Harapan, memenangkan kursi terbanyak dalam pemungutan suara hari Sabtu dengan 82 kursi sementara blok Perikatan Nasional Muhyiddin memenangkan 73. Mereka membutuhkan 112 untuk membentuk pemerintahan.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA