Tuesday, 12 Jumadil Awwal 1444 / 06 December 2022

Operasi Militer Turki, Pentagon Sebut Sedang Pantau Situasi di Utara Suriah

Kamis 24 Nov 2022 08:24 WIB

Red: Esthi Maharani

Pentagon pada Selasa (22/11/2022) mengatakan bahwa mereka sedang memantau situasi di utara Suriah setelah Turki melakukan operasi udara menanggapi ancaman teroris menyusul serangan bom mematikan di Istanbul.

Pentagon pada Selasa (22/11/2022) mengatakan bahwa mereka sedang memantau situasi di utara Suriah setelah Turki melakukan operasi udara menanggapi ancaman teroris menyusul serangan bom mematikan di Istanbul.

Pentagon terus memantau apa yang terjadi di lapangan dan mendesak penurunan eskalasi

REPUBLIKA.CO.ID., WASHINGTON -- Pentagon pada Selasa (22/11/2022) mengatakan bahwa mereka sedang memantau situasi di utara Suriah setelah Turki melakukan operasi udara menanggapi ancaman teroris menyusul serangan bom mematikan di Istanbul.

"Kami terus memantau apa yang terjadi di lapangan dan dari semua aspek bagian ini. Kami terus mendesak penurunan eskalasi di semua sisi," kata juru bicara Pentagon Sabrina Singh dalam sebuah konferensi pers.

Saat ditanya pihak apa yang dimaksud, Singh tidak menyebutkan pihak mana pun. Dia mengatakan serangan Turki ke Suriah dan Irak mengganggu target "kekalahan abadi" kelompok teror Daesh/ISIS.

Pernyataan dari Singh disampaikan beberapa jam setelah Koordinator Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih untuk Komunikasi Strategis, John Kirby, mengatakan Turki menghadapi ancaman teror di perbatasan selatannya dan memiliki hak untuk membela diri.

"Turki terus menderita ancaman teroris yang sah, terutama di wilayah selatan mereka. Mereka tentu memiliki hak untuk membela diri dan warganya," kata Kirby kepada wartawan selama webinar.

Dia mengatakan AS memiliki kekhawatiran tentang operasi lintas batas, yang menurutnya akan mempengaruhi perang melawan kelompok teror Daesh/ISIS yang dilakukan oleh PKK/YPG, organisasi teror lainnya.

Pada Ahad pagi, Turki meluncurkan Operasi Claw-Sword, operasi udara lintas batas melawan kelompok teror YPG/PKK, yang memiliki tempat persembunyian di wilayah perbatasan Irak dan Suriah di mana mereka telah merencanakan serangan terhadap tanah Turki.

Operasi udara itu menyusul serangan teroris pada 13 November di Jalan Avenue yang ramai di Istanbul yang menewaskan enam orang dan menyebabkan 81 lainnya luka-luka.

"Kami tahu identitas, lokasi, dan rekam jejak teroris. Kami juga tahu betul siapa yang melindungi, mempersenjatai, dan mendukung teroris," ungkap Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

Turki telah melakukan bagiannya dengan menghormati setiap kesepakatan tentang keamanan perbatasannya dengan Suriah, tutur Presiden Erdogan.

"Mudah-mudahan kami dapat membasmi semua teroris secepat mungkin," tambah Erdogan.

Dalam lebih dari 35 tahun kampanye terornya melawan Turkiye, PKK - yang terdaftar sebagai organisasi teroris oleh Turkiye, AS, dan Uni Eropa - bertanggung jawab atas kematian lebih dari 40.000 orang, termasuk wanita, anak-anak, dan bayi. YPG adalah cabang kelompok teroris PKK di Suriah.

 

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/operasi-militer-lintas-batas-turki-pentagon-sebut-sedang-pantau-situasi-di-utara-suriah/2745834
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA