Thursday, 7 Jumadil Awwal 1444 / 01 December 2022

Bagaimana Nasib Anak Eks Kombatan ISIS yang Balik ke Habitat Normal?

Rabu 23 Nov 2022 23:32 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Nashih Nashrullah

Ilustrasi kamp pengungsi. Para anak eks kombatan ISIS bisa beradaptasi saat kembali ke negaranya

Ilustrasi kamp pengungsi. Para anak eks kombatan ISIS bisa beradaptasi saat kembali ke negaranya

Foto: AP Photo/Francisco Seco
Para anak eks kombatan ISIS bisa beradaptasi saat kembali ke negaranya

REPUBLIKA.CO.ID, DAMASKUS — Human Rights Watch (HRW) mengatakan pemerintah harus menghilangkan segala hambatan untuk reintegrasi yang efektif anak-anak dari kamp penahanan ISIS dan memastikan bahwa kebijakan pemulangan mereka tidak menyebabkan bahaya yang tidak perlu bagi anak-anak itu.  

“Banyak anak yang dibawa dari kamp penahanan kelompok Negara Islam di Suriah timur laut ke negara bagian asal mereka berhasil berintegrasi kembali", menurut Humas Rights Watch dilansir dari New Arab, Selasa (22/11/2022).  

Baca Juga

Badan pengawas merilis laporan setebal 63 halaman yang melihat sekitar 100 anak dipulangkan atau dikembalikan ke negara-negara termasuk Inggris, Prancis, Belanda, dan Kazakhstan antara 2019 dan 2022. Pemulangan ini sekaligus memperingati Hari Anak Sedunia yang bertepatan pada Ahad (20/11/2022). 

Kamp-kamp penahanan bagi mereka yang diduga menjadi anggota ISIS dan anggota keluarga mereka di timur laut Suriah, tempat pemerintahan pimpinan Kurdi berkuasa, terkenal karena kondisinya yang buruk. 

Pihak berwenang, yang mengatakan mereka tidak memiliki sumber daya untuk terus menahan tahanan asing, telah mendesak negara-negara untuk menerima kembali warganya. 

"Human Rights Watch menemukan bahwa meskipun bertahun-tahun ditahan dalam kondisi yang mengancam jiwa dengan air yang tidak mencukupi, makanan segar, dan perawatan kesehatan, dan sedikit akses ke pendidikan, banyak dari 100 anak yang diawasinya tampak menyesuaikan diri dengan baik dan berprestasi baik di sekolah,” kata kelompok hak asasi itu. 

Direktur advokasi hak anak HRW Jo Becker mengatakan anak-anak yang diselamatkan dari kengerian kamp berhasil dengan baik di sekolah, berteman, dan membangun kehidupan baru di negara asal mereka. 

"Meskipun menanggung penderitaan yang tak terbayangkan, banyak yang berintegrasi kembali dengan sangat baik,” kata dia. 

HRW mengatakan dalam siaran pers bahwa pemerintah harus menghilangkan segala hambatan untuk reintegrasi yang efektif dan memastikan bahwa kebijakan kepulangan mereka tidak menyebabkan kerugian yang tidak perlu bagi mereka. 

Dikatakan Rusia dan negara-negara Asia Tengah telah memulangkan sekitar 1.000 anak secara total, hampir dua kali lipat angka keseluruhan untuk semua negara Barat. 

Kelompok hak asasi melakukan survei pada pekerja sosial, guru, dan lainnya serta melakukan wawancara, termasuk dengan kerabat, pengacara, dan pekerja kesehatan mental. Menurut responden, 89 persen dari anak-anak itu dianggap sangat baik atau cukup baik dalam menyesuaikan diri, dan 73 persen responden menilai anak-anak itu juga cukup baik untuk berprestasi di sekolah. 

“Sangat mungkin, sangat mungkin, untuk reintegrasi dan pemulihan anak-anak,” kata seorang kakek dari beberapa anak yang dipulangkan ke Swedia pada 2019. 

"Cucu saya adalah buktinya. Mereka telah pulih dengan cara yang paling luar biasa. Semua anak harus memiliki kesempatan untuk mendapatkan kesempatan baru dalam hidup,” tambah dia. 

HRW mengatakan sekitar 56 ribu orang, sebagian besar wanita dan anak-anak, ditahan secara sewenang-wenang di kamp Al-Hol dan Roj di Suriah timur laut, yang berisi istri, kerabat wanita, dan anak laki-laki yang diduga anggota ISIS. 

Lebih dari 18 ribu berasal dari Suriah, sementara sekitar 28 ribu berasal dari tetangga Irak dan lebih dari 10 ribu dari sekitar 60 negara lain. Sebagian besar adalah anak-anak. 

 

Sumber: newarab 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA