Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Pakar Jelaskan Dampak Islamofobia di Barat, Globalisasi Islamofobia

Rabu 23 Nov 2022 20:26 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Muhammad Hafil

Pakar Jelaskan Dampak Islamofobia di Barat, Globalisasi Islamofobia. Foto: Islamofobia (ilustrasi)

Pakar Jelaskan Dampak Islamofobia di Barat, Globalisasi Islamofobia. Foto: Islamofobia (ilustrasi)

Foto: avizora.com
Islamofobia di Amerika Serikat (AS) dan Eropa telah menyebar.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Islamofobia di Amerika Serikat (AS) dan Eropa telah menyebar dan memicu kebencian terhadap Muslim di belahan dunia lain, termasuk kawasan Asia-Pasifik, menurut para ahli.

"Sah-sah saja hari ini untuk berbicara tentang globalisasi Islamofobia," kata John Louis Esposito, seorang profesor urusan internasional dan studi Islam di Universitas Georgetown, kepada Anadolu Agency.

Baca Juga

Esposito menunjukkan bahwa Islamofobia pertama kali menjadi isu global utama setelah revolusi 1979 di Iran dan serangan teroris 11 September 2001. Islamofobia awalnya menjadi lazim di AS, Inggris, dan Jerman, kemudian menyebar ke wilayah lain. Bahkan sampai ke Eropa utara yang tidak banyak populasi Muslimnya.

"Kamu memiliki masalah Myanmar, bekas Burma. Kamu memiliki masalah di China terkait dengan Uighur. Dalam kedua kasus tersebut, kamu bahkan memiliki komunitas internasional yang berbicara tentang genosida,” jelas Esposito, dilansir dari laman TRT World, Rabu (23/11/2022).

"Hal yang benar-benar menakjubkan adalah, bahkan lebih dari itu, sejauh mana (Islamofobia) telah menjadi global," tegasnya, menunjukkan bahwa sentimen anti-Muslim menyebar ke seluruh spektrum politik.

Esposito mengatakan, di Prancis, misalnya, bukan hanya politisi sayap kanan Marine Le Pen, tetapi Presiden Emmanuel Macron juga menggunakan retorika bermusuhan terhadap Muslim selama musim kampanye pemilihan. Sikap para tokoh politik ini terhadap komunitas Muslim adalah salah satu konflik budaya.

Esposito memperhatikan Islamofobia tidak mendapat protes yang cukup. "Sangat menarik bahwa ketika kamu benar-benar mengatakan berapa banyak pemerintah Muslim yang telah berbicara dan besar, organisasi Muslim internasional telah berbicara. Ada keheningan di sana," ujarnya.

Marginalisasi Umat Islam

Menurut peneliti Arsalan Iftikhar, gerakan sayap kanan di seluruh dunia belajar dari gerakan di Eropa dan Amerika.

"Gerakan sayap kanan di seluruh dunia mengambil isyarat politik mereka dari gerakan sayap kanan Eropa dan Amerika, gerakan sayap kanan global lainnya," kata Arsalan kepada Anadolu Agency.

Iftikhar yang menulis "Fear of a Muslim Planet: Global Islamophobia in the New World Order" juga mengatakan bahwa gerakan ini mencoba meminggirkan Muslim dan minoritas lainnya di tanah mereka.

"Penting untuk memahami konteks dan isyarat yang mereka ambil satu sama lain," katanya, menunjuk pada contoh larangan jilbab di negara-negara Eropa yang dimulai di Prancis di bawah presiden Jacques Chirac pada tahun 2004 dan negara-negara lain yang mengadopsi kebijakan Islamofobia.

"Ada serangan terhadap umat Islam di seluruh India. Ada larangan jilbab di negara bagian selatan Karnataka, yang, sekali lagi, benar-benar mengambil isyarat dari Eropa juga."

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA