Tuesday, 12 Jumadil Awwal 1444 / 06 December 2022

Pasukan Rwanda Bunuh Tentara Kongo yang Melewati Perbatasan

Ahad 20 Nov 2022 14:58 WIB

Rep: Lintar Satria/Reuters/ Red: Muhammad Fakhruddin

Pasukan keamanan perbatasan Rwanda berjaga di sisi mereka dari perbatasan Petite Barriere dengan Rwanda di Goma, Kongo timur Jumat, 17 Juni 2022. Kepolisian Rwanda mengatakan dua orang tewas dan enam lainnya terluka dalam penembakan yang diduga dilakukan milisi bersenjata pada sebuah bus di barat daya negara itu.

Pasukan keamanan perbatasan Rwanda berjaga di sisi mereka dari perbatasan Petite Barriere dengan Rwanda di Goma, Kongo timur Jumat, 17 Juni 2022. Kepolisian Rwanda mengatakan dua orang tewas dan enam lainnya terluka dalam penembakan yang diduga dilakukan milisi bersenjata pada sebuah bus di barat daya negara itu.

Foto: AP Photo/Moses Sawasawa
Kekuatan-kekuatan kawasan berusaha meredakan ketegangan antara Rwanda dan Kongo.

REPUBLIKA.CO.ID,NAIROBI -- Kementerian Pertahanan Rwanda dan Angkatan Bersenjata Kongo mengatakan tentara Rwanda membunuh seorang prajurit Kongo yang melintasi perbatasan dua negara. Kementerian pertahanan mengatakan prajurit itu masuk ke distrik Rubavu, Rwanda.

Kemudian ia mulai menembaki menara penjaga Angkatan Bersenjata Rwanda. Juru bicara tentara Kongo Kolonel Guillaume Ndjike mengatakan prajurit itu merupakan rekrutan baru yang mungkin tersesat di perbatasan selama patroli malam. Ia menambahkan penyelidikan atas insiden ini sedang dilakukan.

Baca Juga

"Setelah diverifikasi memang ada elemen angkatan bersenjata Republik Demokratik Kongo, yang baru direkrut," kata Ndjike, Sabtu (19/11).

Ketegangan antara Kongo dan Rwanda dalam beberapa bulan terakhir kian memanas setelah Kongo menuduh Rwanda mendukung kelompok pemberontak M23 yang telah memerangi pemerintah Kongo selama sepuluh tahun. Rwanda membantah tuduhan tersebut.

Perdana Menteri Kongo Sama Lukonde yang mewakili Presiden Felix Tshisekedi dalam pertemuan negara-negara bahasa Prancis di Tunisia menolak difoto satu panggung dengan Presiden Rwanda Paul Kagame. Hal ini disampaikan juru bicara pemerintah Kongo melalui pernyataannya.

M23 telah menggelar beberapa serangan di timur Kongo pada tahun ini. Bentrokan antara angkatan bersenjata dan pemberontak mengakibatkan ribuan warga sipil mengungsi sejak Maret lalu.

Kekuatan-kekuatan kawasan berusaha meredakan ketegangan antara Rwanda dan Kongo. Komunitas Timur Afrika mengatakan Jumat (18/11) lalu mantan Presiden Kenya Uhuru Kenyatta dan Presiden Kagame sepakat pemberontak M23 harus menghentikan serangan dan mundur dari daerah yang telah direbut kembali di timur Kongo. 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA