Tuesday, 9 Rajab 1444 / 31 January 2023

Imunisasi Kanker Serviks Siswa SD di Kudus Capai 98 Persen dari Target

Rabu 16 Nov 2022 23:32 WIB

Red: Nora Azizah

Petugas kesehatan melakukan vaksinasi pada murid kelas satu dan kelas dua saat Bulan Imunisasi Anak Sekolah (BIAS).

Petugas kesehatan melakukan vaksinasi pada murid kelas satu dan kelas dua saat Bulan Imunisasi Anak Sekolah (BIAS).

Foto: ANTARA FOTO/Ampelsa
Kabupaten Kudus targetkan 6.695 siswa SD mendapatkan vaksinasi kanker serviks.

REPUBLIKA.CO.ID, KUDUS -- Dinas Kesehatan Kabupaten (Dinkes) Kudus, Jawa Tengah, mencatat realisasi imunisasi Human Papiloma Virus (HPV) untuk mencegah penyakit kanker serviks dengan sasaran siswi kelas V SD atau usia 11 tahun hingga 20 Oktober mencapai 98 persen dari sasaran. "Adapun sasarannya sebanyak 6.695 pelajar yang tersebar di berbagai sekolah di Kabupaten Kudus," kata Subkoordinator Surveilans dan Imunisasi Dinas Kesehatan Kabupaten (DKK) Kudus Aniq Fuad di Kudus, Rabu (16/11/2022).

Ia mengungkapkan, program imunisasi HPV merupakan program baru dari Kementerian Kesehatan, sehingga pelaksanaannya sekaligus sosialisasi terhadap orang tua tentang manfaat imunisasi HPV. Awalnya, imbuh dia, pelaksanaannya dijadwalkan hanya satu bulan, namun karena adanya keterlambatan distribusi vaksinnya dari Dinas Kesehatan Provinsi Jateng, sehingga penuntasannya sampai bulan November 2022.

Baca Juga

Dari 21 Puskesmas yang menjalankan tugas tersebut, tercatat ada dua Puskesmas yang memenuhi target capaian, yakni Puskesmas Tanjungrejo dan Jekulo. Kemudian Puskesmas Jati dan Puswosari masing-masing mencapai 99 persen dan 98 persen, sedangkan Puskesmas lainnya bervariasi.

Nantinya interval antara 6-12 bulan dilakukan penyuntikan kembali untuk dosis kedua saat para siswi tersebut naik ke kelas VI. Selain program imunisasi HPV, tahun ini juga ada program imunisasi baru lainnya, yakni imunisasi pneumociccus virus (PCV) yang nantinya menjadi program imunisasi rutin bagi anak.

Imunisasi PCV tersebut bertujuan untuk memberikan perlindungan yang efektif untuk bayi dan anak-anak terhadap penyakit pneumonia atau radang paru akibat infeksi bakteri pneumokokus.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA