Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

Satgas: Penerima Vaksin Covid-19 Dosis Pertama Capai 204,6 Juta Orang

Sabtu 08 Oct 2022 02:00 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Pelaksanaan vaksinasi Covid 19 gratis

Pelaksanaan vaksinasi Covid 19 gratis

Foto: Dok. Diskominfo Kabupaten Garut
Penerima semua dosis vaksin Covid-19 terus mengalami peningkatan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 menyebutkan penerima vaksin Covid-19 dosis pertama mencapai 204.678.004 orang. Angka itu setelah mengalami penambahan sebanyak 10.782 orang sampai dengan Jumat (7/10/2022) pukul 12.00 WIB.

Dalam data Satgas, penerima semua dosis vaksin Covid-19 terus mengalami peningkatan. Pada dosis kedua misalnya, penerimanya sudah ada sebanyak 171.297.896 orang atau naik 11.050 dari hari sebelumnya.

Baca Juga

Kemudian penerima dosis ketiga bertambah 38.341 orang, sehingga total akumulatifnya menyentuh 63.958.444 orang.

Sedangkan penerima dosis keempat yang sampai dengan hari ini diprioritaskan bagi tenaga kesehatan, mencapai 634.544 orang setelah mengalami penambahan sebanyak 1.619 orang. Satgas juga menyebutkan sebanyak 234.666.020 orang telah menjadi target sasaran vaksinasi Covid-19 oleh pemerintah saat ini.

Pakar kesehatan Zubairi Djoerban meminta masyarakat agar segera melakukan vaksinasi booster untuk mencegah penularan Covid-19. Karena penularan virus masih terjadi di tengah masyarakat.

"Penularan belum terkendali, masih banyak, hanya tidak seberat yang dulu dan yang masuk rumah sakit, yang meninggal, sedikit. Vaksinasi tetap harus dilakukan," kata Zubairi.

Zubairi mengatakan saat ini tingkat keterisian pasien Covid-19 di rumah sakit serta angka kematian memang sudah rendah. Namun demikian, hal ini tidak serta merta menunjukkan vaksinasi booster tidak diperlukan lagi.

Sebab, efektivitas kekebalan akibat vaksinasi akan berkurang, seiring dengan waktu sehingga diperlukan vaksin booster atau vaksin penguat. "Seiring dengan waktu, kekebalan kita makin lama akan makin berkurang. Kita juga tidak bisa menebak apakah akan muncul mutasi baru atau tidak setelah Omicron ini," kata mantan Ketua Satgas Covid-19 IDI ini.

 

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA