Sunday, 7 Rajab 1444 / 29 January 2023

Bayar Utang dan Stabilisasi Rupiah, Cadangan Devisa RI September 2022 Turun

Jumat 07 Oct 2022 11:43 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Nidia Zuraya

Cadangan devisa (ilustrasi)

Cadangan devisa (ilustrasi)

Foto: Republika/Yasin Habibi
Cadangan devisa Indonesia pada akhir September 2022 sebesar 130,8 miliar dolar AS.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bank Indonesia (BI) merilis posisi cadangan devisa Indonesia pada akhir September 2022 tetap tinggi sebesar 130,8 miliar dolar AS atau Rp 1.992,02 triliun. Kepala Departemen Komunikasi BI, Erwin Haryono mengatakan, posisi tersebut menurun dibandingkan dengan posisi pada akhir Agustus 2022 sebesar 132,2 miliar dolar AS.

"Penurunan posisi cadangan devisa pada September 2022 antara lain dipengaruhi oleh pembayaran utang luar negeri pemerintah dan kebutuhan untuk stabilisasi nilai tukar Rupiah sejalan dengan masih tingginya ketidakpastian pasar keuangan global," katanya dalam keterangan, Jumat (7/10/2022).

Baca Juga

Posisi cadangan devisa tersebut setara dengan pembiayaan 5,9 bulan impor atau 5,7 bulan impor dan pembayaran utang luar negeri pemerintah, serta berada di atas standar kecukupan internasional sekitar tiga bulan impor. Bank Indonesia menilai cadangan devisa tersebut mampu mendukung ketahanan sektor eksternal serta menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan.

Ke depan, Bank Indonesia memandang cadangan devisa tetap memadai, didukung oleh stabilitas dan prospek ekonomi yang terjaga. Ini seiring dengan berbagai respons kebijakan dalam menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan guna mendukung proses pemulihan ekonomi nasional.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA