Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

WN Prancis Kohler: Saya Agen Intel, Kami di Iran Ingin Gulingkan Rezim

Kamis 06 Oct 2022 21:18 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Teguh Firmansyah

Mata-mata (ilustrasi)

Mata-mata (ilustrasi)

Foto: REPUBLIKA.CO.ID
Iran siarkan lewat televisi dua warga Prancis terduga agen spionase

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN -- Stasiun televisi pemerintah Iran menayangkan video dua warga Prancis yang ditahan karena dituduh melakukan kegiatan spionase, Kamis (6/10). Dalam tayangan itu, mereka mengaku bekerja untuk dinas keamanan Prancis.

Dua warga Prancis itu bernama Cecile Kohler dan Jacques Paris. “Saya Cecile Kohler, saya seorang agen intelijen dan operasi di DGSE (Directorate General for External Security). Kami berada di Iran untuk mempersiapkan tanah bagi revolusi dan penggulingan rezim Islam Iran," kata Kohler dalam video tersebut, saat mengenakan jilbab.

Baca Juga

Jacques Paris turut menyampaikan pernyataan. “Tujuan kami di dinas keamanan Prancis adalah untuk menekan pemerintah Iran,” ucapnya.

Kohler dan Paris ditangkap otoritas Iran pada Mei lalu. Pemerintah Prancis segera mengutuk Iran atas penayangan Kohler dan Paris di stasiun televisi nasional. “Cecile Kohler dan Jacques Paris telah ditahan secara sewenang-wenang di Iran sejak Mei 2022, dan dengan demikian mereka adalah sandera negara,” kata Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) Prancis.

Itu adalah pertama kalinya Kemenlu Prancis menggambarkan warga negaranya yang ditahan di Iran sebagai "sandera" dalam sebuah pernyataan tertulis. Kemenlu Prancis juga untuk pertama kalinya menyebut Kohler dan Paris secara resmi.

Prancis menilai, ditayangkannya Kohler dan Paris lewat siaran televisi bertentangan dengan hukum internasional. “Pementasan pengakuan mereka yang seharusnya memalukan, menjijikkan, tidak dapat diterima dan bertentangan dengan hukum internasional,” ungkap Kemenlu Prancis.

 Prancis berpendapat, pengakuan yang ditutur Kohler dan Paris terlontar akibat adanya tekanan. “Manipulasi dan praktik seperti itu yang layak untuk percobaan pertunjukan rezim diktator terburuk tidak akan mengalihkan perhatian internasional dari aspirasi sah rakyat Iran,” ujar Kemenlu Prancis, menyinggung tentang gelombang unjuk rasa yang berlangsung di Iran menyusul kematian Mahsa Amini, perempuan berusia 22 tahun yang diduga tewas dianiaya polisi moral Iran.

 

sumber : Reuters
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA