Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

Baitul Mal Aceh Kumpulkan Zakat Rp63,9 miliar

Jumat 07 Oct 2022 01:10 WIB

Red: Agung Sasongko

Ilustrasi Zakat Fitrah

Ilustrasi Zakat Fitrah

Foto: Antara/Sigid Kurniawan
Pada tahun 2022 ini, pengumpulan BMA ditargetkan sebesar Rp85,5 miliar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --  Baitul Mal Aceh (BMA) menyatakan hingga akhir September 2022 telah berhasil mengumpulkan zakat dari para muzaki dan infak dari para munfiq serta harta keagamaan lainnya (HKL) sebesar Rp63,9 miliar.

"Pada tahun 2022 ini, pengumpulan BMA ditargetkan sebesar Rp85,5 miliar," kata Anggota Badan BMA Bidang Pengumpulan, A Rani Usman di Banda Aceh, Kamis (6/10/2022).

Baca Juga

A Rani Usman menjelaskan hingga akhir September 2022 realisasi pengumpulan di BMA telah mencapai Rp63,9 miliar dari target Rp85,5 miliar dengan capaian 82,67 persen, sedangkan pengumpulan hingga Agustus 2022 sebesar Rp56,40 miliar.

Adapun pengumpulan tersebut bersumber dari zakat sebanyak Rp42,79 miliar, infak Rp20,08 miliar dan harta keagamaan lainnya (HKL) Rp26,9 juta.

Ia mengatakan zakat dan infak tersebut dikumpulkan dari para ASN di lingkungan Pemerintah Aceh, dari karyawan pada lembaga non pemerintah Aceh/lembaga vertikal dan masyarakat umum lainnya.

Sedangkan harta keagamaan lainnya juga bersumber dari masyarakat umum yang menyetor langsung ke konter BMA.

"BMA sebagai lembaga spiritual mengemban tugas berusaha mengentaskan kemiskinan di Aceh. Alhamdulillah, hingga 30 September 2022, data penerimaan yang tercatat di bendahara BMA sebanyak Rp63,9 miliar. Kami menyampaikan terima kasih kepada semuanya, semoga Allah menambahkan riskinya dan permudahkan segala urusannya,? kata A Rani.

Kepala Sekretariat BMA, Rahmad Raden menambahkan dalam rangka mengoptimalkan pengumpulan tersebut, pihaknya menggencarkan sosialisasi ke lembaga vertikal dan organisasi-organisasi profesi yang berkantor di Aceh.

Ia menyebutkan higga saat ini lembaga vertikal dan organisasi profesi yang telah didatangi tim BMA mencapai 25 lembaga di antaranya BPN, KONI Aceh, Pramuka, Kadin Aceh, BPMA, LAN, PT Medco, PT PIM dan PTSocfindo (4 cabang).

Kemudian juga mengunjungi PMI Aceh, KNPI Aceh, IDI, Bank Indonesia, PT Taspen, Bank Syariah Indonesia, BPJS Ketenagakerjaan dan BPJS Kesehatan. Selanjutnya Bulog, PT Angkasa Pura II, Bank Aceh, Suzuya Bireuen dan Suzuya Lhokseumawe.

"Kami berharap dengan kunjungan dan sosialisasi itu, semua organisasi dan lembaga tersebut akan menyetorkan zakat dan infaknya ke BMA, sehingga dengan semakin banyak zakat dan infak yang bisa dikumpulkan, maka akan semakin banyak pula mustahik yang bisa dibantu,? demikian Rahmad Raden.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA