Saturday, 2 Jumadil Awwal 1444 / 26 November 2022

Asteroid Pembunuh Dinosaurus Ternyata Hasilkan Tsunami Global Setinggi 4,5 Kilometer

Rabu 05 Oct 2022 18:02 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Nora Azizah

Studi temukan asteroid pembunuh dinosaurus yang hantam bumi 66 juta tahun lalu.

Studi temukan asteroid pembunuh dinosaurus yang hantam bumi 66 juta tahun lalu.

Foto: NASA
Studi temukan asteroid pembunuh dinosaurus yang hantam bumi 66 juta tahun lalu.

REPUBLIKA.CO.ID, MEKSIKO -- Sebuah studi baru menemukan asteroid pembunuh dinosaurus yang menghantam bumi 66 juta tahun yang lalu juga memicu tsunami berukuran jumbo dengan gelombang setinggi satu mil di Teluk Meksiko yang perairannya menyebar ke belahan dunia.

Dilansir dari Sciencealert, Rabu (5/10/2022), para peneliti menemukan bukti tsunami monumental ini setelah menganalisis inti dari lebih dari 100 situs di seluruh dunia dan membuat model digital dari gelombang mengerikan setelah dampak asteroid di Semenanjung Yucatan, Meksiko.

Baca Juga

“Tsunami ini cukup kuat untuk mengganggu dan mengikis sedimen di cekungan laut di belahan dunia,” kata penulis utama studi Molly Range, yang melakukan studi pemodelan untuk tesis master di Departemen Ilmu Bumi dan Lingkungan di University of Michigan dalam sebuah pernyataan.

Penelitian tentang tsunami setinggi satu mil, yang sebelumnya dipresentasikan pada pertemuan tahunan American Geophysical Union 2019, dipublikasikan secara daring Selasa (4/10/2022) di jurnal AGU Advances.

Range terjun ke perjalanan tsunami segera setelah tabrakan asteroid. Berdasarkan temuan sebelumnya, timnya memodelkan asteroid yang berukuran 14 kilometer dan meluncur 27.000 mph (43.500 km/jam), atau 35 kali kecepatan suara saat menghantam Bumi. Setelah asteroid menghantam, banyak makhluk hidup mati; dinosaurus nonavian punah (hanya burung, yang merupakan dinosaurus hidup, bertahan hidup hari ini) dan sekitar tiga perempat dari semua spesies tumbuhan dan hewan musnah.

Para peneliti menyadari banyak efek merusak asteroid, seperti memicu api yang mengamuk yang membuat hewan hidup-hidup dan menghancurkan bebatuan kaya belerang yang menyebabkan hujan asam mematikan dan pendinginan global yang diperpanjang. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang tsunami yang dihasilkan, Range dan rekan-rekannya menganalisis geologi bumi, berhasil menganalisis 120 “bagian batas”, atau sedimen laut yang diletakkan tepat sebelum atau setelah peristiwa kepunahan massal, yang menandai akhir periode Kapur.

"Bagian batas ini cocok dengan prediksi model tinggi gelombang dan perjalannya," kata Range. 

Energi awal dari dampak tsunami hingga 30.000 kali lebih besar dari energi yang dikeluarkan oleh tsunami gempa bumi Samudra Hindia Desember 2004 yang menewaskan lebih dari 230.000 orang, para peneliti menemukan.

Begitu asteroid menghantam Bumi, ia menciptakan kawah selebar 62 mil (100 km) dan mengeluarkan awan debu dan jelaga yang padat ke atmosfer.

Hanya 2,5 menit setelah serangan, tirai material yang dikeluarkan mendorong dinding air keluar, secara singkat membuat gelombang setinggi 2,8 mil (4,5 km) yang jatuh saat ejecta jatuh kembali ke Bumi, menurut simulasi.

Pada tanda 10 menit, gelombang tsunami setinggi 0,93 mil (1,5 km) sekitar 137 mil (220 km) dari lokasi benturan menyapu teluk ke segala arah. Satu jam setelah benturan menyapu teluk ke segala arah. Satu jam setelah benturan, tsunami telah meninggalkan Teluk Meksiko dan mengalir ke Atlantik Utara.

Empat jam setelah benturan, tsunami melewati Central American Seaway—sebuah jalur yang memisahkan Amerika Utara dari Amerika Selatan pada saat itu—dan menuju Pasifik. Sehari penuh setelah tabrakan asteroid, gelombang telah melewati sebagian besar Pasifik dan Atlantik, memasuki Samudra Hindia dari kedua sisi, dan menyentuh sebagian besar garis pantai dunia 48 jam setelah serangan.

 

Kekuatan Tsunami

Setelah bentusan, tsunami menyebar sebagian besar ke timur dan timur laut, memancar ke Samudra Atlantik Utara, serta ke barat daya melalui Central American Seaway yang mengalir ke Samudra Pasifik Selatan. Air mengalir begitu cepat di daerah ini sehingga kemungkinan melebihi 0,4 mph (0,6 km/jam), kecepatan yang dapat mengikis sedimen berbutir halus di dasar laut.

Wilayah lain sebagian besar lolos dari kekuatan tsunami, termasuk Atlantik Selatan, Pasifik Utara, Samudra Hindia, dan apa yang sekarang menjadi laut Mediterania, menurut model tim. Simulasi mereka menunjukkan bahwa kecepatan air di daerah ini kuarang dari ambang batas 0,4 mph.

Tim bahkan menemukan singkapan—atau endapan bebatuan yang terbuka—dari peristiwa benturan di pulau utara dan selatan Selandia Baru bagian timur, yang berjarak lebih dari 7.500 mil (12.000 km) dari kawah Chicxulub di Meksiko.

Awalnya, para ilmuwan mengira singkapan ini berasal dari aktivitas tektonik lokal. Tetapi karena usia dan lokasi mereka di rute model tsunami, para peneliti studi menyematkannya ke gelombang besar asteroid.

“Kami merasa endapan ini merekam efek dari dampak tsunami, dan ini mungkin konfirmasi paling jelas tentang signifikansi global dari peristiwa ini,” kata Range.

Sementara model tidak menilai banjir pantai, mereka mengungkapkan bahwa gelombang laut terbuka di Teluk Meksiko akan melebihi 328 kaki (100 m), dan gelombang akan mencapai ketinggian lebih dari 32,8 kaki (10 m) sebagai tsunami mendekati wilayah pesisir Atlantik Utara dan bagian dari pantai Pasifik Amerika Selatan, menurut pernyataan itu. Saat air menjadi dangkal di dekat pantai, ketinggian gelombang akan meningkat secara dramatis.

“Tergantung pada geometri pantai dan gelombang yang bergerak maju, sebagian besar wilayah pesisir akan tergenang dan terkikis sampai batas tertentu,” tulis para penulis dalam penelitian tersebut. “Tsunami yang terdokumentasi secara historis tidak ada artinya dibandingkan dengan dampak global seperti itu.”

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA