Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

Koki Perempuan Promosikan Kuliner Khas Muslim India

Rabu 05 Oct 2022 01:00 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Agung Sasongko

Aneka kuliner khas Muslim di India.

Aneka kuliner khas Muslim di India.

Foto: Tasneem’s Kings Kitchen
Kuliner Muslim India tak hanya sajian daging saja.

REPUBLIKA.CO.ID, KOLKATA -- Koki perempuan, Manzilat Fatima mencoba untuk menciptakan kesadaran tentang makanan Muslim populer dari Uttar Pradesh, yang sekarang menjadi bagian dari warisan kuliner Kolkata.

"Perjalanan makanan saya menghidupkan kembali masakan otentik Awadh, menciptakan kesadaran tentang makanan Muslim populer dari Uttar Pradesh yang sekarang menjadi bagian dari warisan kuliner Kolkata yang dibawa oleh raja terakhir, Wajid Ali Shah. Saya mengambil tanggung jawab untuk berbagi keahlian memasak yang menyertainya dan sejarahnya,” kata Manzilat dilansir dari laman South China Morning Post pada Selasa (4/10).

Manzilat merupakan Pengacara India yang beralih menjadi koki. Mantan pengacara yang berpraktik di Pengadilan Tinggi Kolkata ini keturunan dari keluarga kerajaan Awadh. Dia menjalani hari yang sibuk di restoran teras dan layanan makan malam Manzilat, dan dengan cepat menemukan waktu istirahat sejenak sebelum pelanggan tiba untuk makan malam.

Dia selalu menikmati memasak sebagai hobi. “Begitu anak-anak saya terbang keluar dari sarang, memasak berubah menjadi pertunangan yang serius, dan menghidupkan kembali warisan kuliner Muslim Awadh menjadi misi,” kata dia.

Ironisnya, Uttar Pradesh saat ini, dulunya Awadh, adalah pusat nasionalisme sayap kanan yang kuat di garis depan menghapus sejarah Muslim, mendukung tindakan anti-Muslim umum termasuk larangan daging. Dalam situasi ini, misi Manzilat mencapai lebih dari sekadar menghidupkan kembali makanan warisan.

Bagi Manzilat, tugas berbagi sejarah datang dari nenek buyutnya, Begum Hazrat Mahal. Manzilat menggambarkannya sebagai simbol pemberdayaan perempuan.

“Perannya sebagai seorang wanita Muslim seperti dirinya, Begum dari Awadh dalam perang kemerdekaan pertama pada tahun 1857, memegang benteng dalam ketidakhadiran suaminya (Wajid Ali Shah), melawan kekuatan kolonial yang besar bukanlah prestasi kecil,” kata dia.

“Saya telah mewarisi keteguhan ini sebagai warisan dan bertekad untuk melihat misi saya diaktifkan,” lanjutnya.

Pentingnya karya Manzilat dalam membangkitkan makanan Muslim mendapat penegasan dari seorang sejarawan abad pertengahan, Rana Safvi. Dia juga berasal dari Uttar Pradesh.

Safvi mengatakan, ada banyak informasi yang salah tentang Muslim, yang makan lebih sedikit sayuran. “Karya Manzilat sangat penting dalam membalikkan gagasan yang salah tempat dan menempatkan makanan Muslim Awadhi dalam konteks praktik kuliner yang beragam di India,” kata dia.

“Muslim bukan hanya pemakan daging, seperti yang diproyeksikan. Di rumah saya baik di Delhi maupun di UP (Uttar Pradesh), kami menggunakan banyak sayuran dalam kari atau salan sehari-hari. Hidangan daging umum seperti Qurma dan Kaliya kebanyakan adalah makanan pesta,” kata Safvi.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA