Tuesday, 12 Jumadil Awwal 1444 / 06 December 2022

BPBD DKI Kerahkan 267 Personel Atasi Genangan Banjir

Rabu 05 Oct 2022 00:13 WIB

Red: Nur Aini

Pengendara mendorong motornya saat menerobos banjir di Jalan Kemang Raya, Jakarta Selatan, Selasa (5/10/2022). Banjir setinggi kurang lebih satu meter tersebut terjadi akibat dari luapan Kali Krukut setelah hujan deras pada sore hari, hingga malam hari pukul 20.36 WIB banjir tersebut belum surut. Republika/Thoudy Badai

Pengendara mendorong motornya saat menerobos banjir di Jalan Kemang Raya, Jakarta Selatan, Selasa (5/10/2022). Banjir setinggi kurang lebih satu meter tersebut terjadi akibat dari luapan Kali Krukut setelah hujan deras pada sore hari, hingga malam hari pukul 20.36 WIB banjir tersebut belum surut. Republika/Thoudy Badai

Foto: Republika/Thoudy Badai
BPBD DKI melakukan penyedotan air untuk mengatasi genangan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI mengerahkan sebanyak 267 personel dalam tim reaksi cepat (TRC) untuk mengatasi genangan di sejumlah wilayah Ibu Kota setelah diguyur hujan deras.

"Layanan kedaruratan Jakarta Siaga 112 siap sedia untuk melayani masyarakat yang mengalami keadaan darurat akibat hujan deras," kata Kepala Pelaksana BPBD DKI Jakarta Isnawa Adji di Jakarta, Selasa (4/10/2022).

Baca Juga

Selain itu, BPBD DKI juga berkoordinasi penanganan dengan Dinas Sumber Daya Air, Dinas Bina Marga, petugas Penanganan Prasarana dan Sarana Umum (PPSU) Kelurahan, Dinas Lingkungan Hidup dan Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan (Gulkarmat).

Koordinasi itu untuk membantu penanganan genangan di wilayahnya masing-masing dengan melakukan penyedotan air dan memastikan tali air berfungsi dengan baik. Isnawa juga mengawasi kondisi genangan Jakarta melalui Ruang Command Center Bencana BPBD DKI Jakarta.

Pengawasan itu dilakukan untuk memastikan koordinasi antar instansi berjalan dengan baik dan genangan dapat segera diatasi sehingga aktivitas masyarakat tidak terhambat.

BPBD DKI mencatat hingga pukul 16.00 WIB, terdapat tujuh ruas jalan dan 16 rukun tetangga (RT) tergenang atau hanya 0,053 persen dari 30.470 RT yang ada di DKI Jakarta. BPBD DKI mencatat ketinggian genangan mencapai kurang dari 40 centimeter (cm).

Berdasarkan laporan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), saat ini ada indikasi dinamika atmosfer yang signifikan menunjukkan adanya belokan dan perlambatan kecepatan angin.

Selain itu, aktifnya fenomena Madden Jullian Oscillation (MJO) yang berinteraksi dengan gelombang Rossby Ekuator dan gelombang Kelvin sehingga berpotensi menumbuhkan awan hujan di beberapa wilayah Indonesia dalam beberapa hari ke depan.

Dengan kondisi itu, BMKG memprakirakan potensi curah hujan dengan intensitas sedang hingga lebat yang dapat disertai kilat/petir dan angin kencang untuk periode tanggal 2-8 Oktober 2022 di wilayah DKI Jakarta.

Masyarakat diimbau agar tetap waspada terhadap potensi cuaca ekstrem yang dapat berpotensi menimbulkan bencana hidrometeorologi berupa banjir, genangan, tanah longsor, angin kencang, hingga pohon tumbang. BPBD DKI menambahkan informasi banjir terkini dapat dipantau melalui situs https://pantaubanjir.jakarta.go.id/peta-banjir-berbasiskan-rt.

sumber : Antara
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA