Monday, 15 Rajab 1444 / 06 February 2023

ICP September Dibanderol 86,07 Dolar AS per Barel

Selasa 04 Oct 2022 21:07 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Friska Yolandha

Kilang minyak. Harga rata-rata minyak mentah Indonesia pada bulan September 2022 berdasarkan perhitungan Formula Indonesian Crude Price (ICP) ditetapkan sebesar 86,07 dolar AS  per barel.

Kilang minyak. Harga rata-rata minyak mentah Indonesia pada bulan September 2022 berdasarkan perhitungan Formula Indonesian Crude Price (ICP) ditetapkan sebesar 86,07 dolar AS per barel.

Foto: AP/VOA
Nilai ICP September turun 8,1 dolar AS per barel dibandingkan Agustus 2022.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Harga rata-rata minyak mentah Indonesia pada bulan September 2022 berdasarkan perhitungan Formula Indonesian Crude Price (ICP) ditetapkan sebesar 86,07 dolar AS  per barel. Nilai ini turun sebesar 8,10 dolar AS per barel dari 94,17 dolar AS per barel pada bulan Agustus 2022.

Penetapan ini tercantum dalam Keputusan Menteri ESDM Nomor 140.K/MG.03/DJM/2022 tentang Harga Minyak Mentah Indonesia Bulan September 2022 tanggal 3 Oktober 2022. “Harga rata-rata minyak mentah Indonesia untuk bulan September 2022 ditetapkan sebesar 86,07 dolar AS  per barel,” demikian bunyi diktum keempat Kepmen tersebut.

Baca Juga

Tim Harga Minyak Mentah Indonesia dalam executive summary memaparkan, beberapa faktor yang mempengaruhi penurunan harga minyak mentah utama di pasar internasional, antara lain kondisi ekonomi global. Federal Reserve Board AS menaikkan suku bunga AS sebesar 0,75 persen untuk mengurangi inflasi yang dapat berdampak pada penurunan aktivitas ekonomi dan penurunan permintaan minyak mentah.

Kekhawatiran pelaku pasar atas resesi dunia yang disebabkan kebijakan moneter oleh negara-negara besar yang menaikkan suku bunga menyusul AS, seperti pada Inggris, Swiss dan Norwegia Faktor lainnya, terkait permintaan minyak mentah dunia adalah proyeksi pertumbuhan minyak global pada September dalam laporan IEA menjadi 2 juta BOPD, turun 100 ribu BOPD dibandingkan proyeksi pada bulan sebelumnya. Berakhirnya summer driving season yang menurunkan konsumsi BBM di Amerika Serikat.

IEA dalam laporan bulan September 2022 bahwa pasokan minyak mentah dunia kembali naik sebesar 790 ribu BOPD di bulan Agustus 2022 menjadi 101,3 juta BOPD yang merupakan titik tertinggi pascapandemi. Ini antara lain disebabkan oleh peningkatan produksi di Libya, Uni Emirat Arab dan Arab Saudi.

IHS Markit dalam laporan bulan September 2022 bahwa pasokan minyak mentah Amerika Serikat diperkirakan naik sebesar 600 ribu BOPD pada kuartal 4 tahun 2022 dan sebesar 1,1 juta BOPD di tahun 2023.

Berikut ini perkembangan harga rata-rata minyak mentah utama pada bulan September 2022 dibandingkan bulan Agustus 2022.

  • Dated Brent turun sebesar 10,13 dolar AS  per barel dari 99,99 dolar AS per barel menjadi 89,87 dolar AS per barel.
  • WTI (Nymex) turun sebesar 7,68 dolar AS  per barel dari 91,48 dolar AS per barel menjadi 83,80 dolar AS  per barel.
  • Brent (ICE) turun sebesar 7,17 dolar AS  per barel dari 97,74 dolar AS per barel menjadi 90,57 dolar AS per barel.
  • Basket OPEC turun sebesar 6,48 dolar AS per barel dari 101,94 dolar AS per barel menjadi 95,46 dolar AS per barel.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA