Thursday, 18 Rajab 1444 / 09 February 2023

Selidiki Kasus Mutilasi Kucing di Tasikmalaya, Polisi Bongkar Tempat Penguburannya

Senin 03 Oct 2022 15:38 WIB

Rep: Bayu Adji P/ Red: Reiny Dwinanda

Polisi menggali kuburan kucing di Pasar Indihiang, Kota Tasikmalaya, Senin (3/10/2022). Kucing-kucing itu diduga mati karena disiksa.

Polisi menggali kuburan kucing di Pasar Indihiang, Kota Tasikmalaya, Senin (3/10/2022). Kucing-kucing itu diduga mati karena disiksa.

Foto: dok. istimewa
Tujuh ekor kucing ditemukan mati dalam keadaan terpotong-potong di Pasar Indihiang.

REPUBLIKA.CO.ID, TASIKMALAYA -- Aparat kepolisian membongkar kuburan kucing di Pasar Indihiang, Kota Tasikmalaya, Jawa Barat untuk menindaklanjuti laporan dugaan penyiksaan terhadap hewan tersebut. Bangkai tujuh kucing itu pertama kali ditemukan oleh tukang parkir pada Sabtu (1/10/2022) dalam keadaan termutilasi.

"Kucing-kucing itu kemudian dikubur oleh tukang parkir," kata Kepala Kepolisian Sektor (Kapolsek) Indihiang, Ajun Komisaris Polisi (AKP) Iwan, Senin (3/10/2022).

Baca Juga

Iwan mengatakan, saat ini pihaknya melakukan penyelidikan dengan olah tempat kejadian perkara dan meminta keterangan saksi, di samping menggali kuburan kucing-kucing tersebut. Dari hasil penggalian, ditemukan bangkai tujuh ekor kucing, terdiri dari tiga ekor dewasa dan empat ekor anak.

"Semua sudah terpotong-potong, termasuk kepalanya," kata Iwan.

Iwan menjelaskan, pihaknya akan terus melakukan penyelidikan terkait kasus itu. Pelaku nantinya akan dikenakan Pasal 302 KUHP dengan ancaman hukuman penjara sembilan bulan.

"Saya menemukan bangkai kucing terpotong-potong berjajar rapi di sini, organ dalamnya sudah tidak ada semua," kata salah seorang saksi mata, Tantan (32 tahun).

Setelah itu, Tantan kemudian mengubur bangkai kucing tersebut. Sebab, bangkai kucing itu mengeluarkan bau yang tak sedap.

Komunitas Tasikmalaya Peduli Kucing melaporkan kasus dugaan penyiksaan kucing ke Kepolisian Resor (Polres) Tasikmalaya Kota, Ahad (2/10/2022). Dalam laporan itu, penyiksaan kucing diduga terjadi di dua lokasi, yaitu Pasar Cikurubuk dan Pasar Indihiang.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA