Tuesday, 12 Jumadil Awwal 1444 / 06 December 2022

Laga Arema Vs Persebaya Tetap Digelar Malam Hari, Ini Penjelasan PSSI

Ahad 02 Oct 2022 17:24 WIB

Red: Andri Saubani

Sekretaris Jenderal PSSI Yunus Nusi memberikan keterangan terkait insiden di Stadion Kanjuruhan, Jakarta, Ahad (2/10/2022). PSSI menegaskan penyebab insiden kanjuruhan bukan karena perkelahian/kerusuhan antar suporter, saat ini tim PSSI dan kepolisian tengah melakukan investigasi kerusuhan yang terjadi. Republika/Prayogi

Sekretaris Jenderal PSSI Yunus Nusi memberikan keterangan terkait insiden di Stadion Kanjuruhan, Jakarta, Ahad (2/10/2022). PSSI menegaskan penyebab insiden kanjuruhan bukan karena perkelahian/kerusuhan antar suporter, saat ini tim PSSI dan kepolisian tengah melakukan investigasi kerusuhan yang terjadi. Republika/Prayogi

Foto: Republika/Prayogi.
Pihak kepolisian sempat meminta laga Arema vs Persebaya dimajukan ke pukul 15.30 WIB.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PSSI mengakui tidak memprediksi bakal terjadi kerusuhan di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu (1/10/2022) malam, setelah laga Liga 1 Indonesia Arema FC versus Persebaya, yang mengakibatkan seratusan orang meninggal dunia. Yunus juga mengakui ada permintaan dari pihak kepolisian agar kick-off laga itu dimajukan menjadi sore hari. 

"Sebelum pertandingan, sudah diadakan diskusi dan rapat yang menyepakati suporter tim tamu (pendukung Persebaya-red) tidak diperkenankan ke stadion. Kami pasti memprediksi secara positive thinking tentu tidak akan terjadi apa-apa," kata Yunus di Stadion Madya Gelora Bung Karno, Jakarta, Ahad (2/10/2022).

Baca Juga

Menurut dia, kebijakan untuk tidak memperkenankan suporter tim tandang datang ke lokasi pertandingan adalah hal lumrah pada laga dengan rivalitas panas seperti Arema FC dan Persebaya. Yunus melanjutkan, ketidakhadiran pendukung Persebaya-lah yang membuat laga tersebut tetap digelar malam hari mulai pukul 20.00 WIB meski pihak polisi sempat meminta partai itu dipercepat ke pukul 15.30 WIB.

"Dengan tidak ada suporter Persebaya datang Malang, terjadilah kesepahaman bersama dan akhirnya laga tetap dilaksanakan (mulai pukul 20.00 WIB-red)," kata Yunus menambahkan.

Namun, ternyata, kerusuhan tetap terjadi walau tidak ada suporter lawan di stadion. Pendukung Arema, Aremania, merangsek masuk ke lapangan karena kecewa timnya kalah 2-3 dari Persebaya.

Untuk mengendalikan situasi, polisi kemudian menembakkan gas air mata di dalam lapangan yang membuat banyak suporter pingsan dan sulit bernapas. Suporter yang bertumbangan membuat kepanikan di area stadion dan mereka berebut mencari jalan keluar.

Kepadatan luar biasa terjadi di pintu stadion yang diduga membuat banyak suporter kekurangan oksigen hingga meninggal dunia. Sampai Minggu pukul 14.58 WIB, tercatat 130 orang kehilangan nyawa akibat kerusuhan tersebut.

PSSI sudah membentuk tim investigasi peristiwa di Stadion Kanjuruhan yang dipimpin oleh Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan. Iriawan sudah berada di Malang untuk menyelidiki kasus itu. Menpora Zainudin Amali dan Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo juga terbang ke Malang untuk mengetahui dengan perinci peristiwa tersebut.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA