Saturday, 16 Jumadil Awwal 1444 / 10 December 2022

HRW Desak Uni Eropa Mengutuk Kejahatan Kemanusiaan Israel

Sabtu 01 Oct 2022 05:26 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Friska Yolandha

Warga Palestina bentrok dengan pasukan keamanan Palestina menyusul serangan penangkapan terhadap gerilyawan setempat, di kota Nablus, Tepi Barat, Selasa, 20 September 2022. Badan Hak Asasi Manusia (HAM) internasional atau Human Rights Watch (HRW) telah mendesak Uni Eropa (EU) untuk mengutuk kejahatan Israel terhadap kemanusiaan.

Warga Palestina bentrok dengan pasukan keamanan Palestina menyusul serangan penangkapan terhadap gerilyawan setempat, di kota Nablus, Tepi Barat, Selasa, 20 September 2022. Badan Hak Asasi Manusia (HAM) internasional atau Human Rights Watch (HRW) telah mendesak Uni Eropa (EU) untuk mengutuk kejahatan Israel terhadap kemanusiaan.

Foto: AP/Nasser Nasser
Otoritas Israel menggerebek kantor organisasi HAM Palestina, beberapa didanai UE.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Badan Hak Asasi Manusia (HAM) internasional atau Human Rights Watch (HRW) telah mendesak Uni Eropa (EU) untuk mengutuk kejahatan Israel terhadap kemanusiaan. Lembaga itu meminta negara-negara anggota Uni Eropa untuk melakukannya saat pertemuan Dewan Asosiasi UE-Israel pekan depan.

Pertemuan itu terjadi hanya beberapa minggu setelah otoritas Israel menggerebek dan memerintahkan penutupan kantor tujuh organisasi masyarakat sipil Palestina terkemuka, beberapa di antaranya menerima dana UE. Meskipun ada keberatan dari blok tersebut dan negara-negara anggotanya.

Baca Juga

“Orang-orang Eropa harus tahu bahwa mereka akan berjabat tangan dengan perwakilan pemerintah yang melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan dan melarang kelompok masyarakat sipil terkemuka yang menentang pelanggaran ini,” kata Omar Shakir, Direktur HRW Israel dan Palestina dilansir dari Arab News, Jumat (30/9/2022).

“Berpura-pura bisnis seperti biasa dengan Israel di tengah meningkatnya penindasan mengirimkan pesan bahwa kecaman UE tidak lebih dari kertas yang ditulisnya,"tambahnya.

Dikritik oleh LSM Palestina, Eropa dan internasional, serta 47 anggota Parlemen Eropa, pertemuan pekan depan akan menandai yang pertama dalam satu dekade setelah mereka berhenti menyusul keberatan Israel terhadap posisi Uni Eropa di permukiman Tepi Barat. HRW, bagaimanapun, mengatakan bahwa posisi blok itu mewakili 'kata-kata hampa' yang gagal mempertimbangkan hak asasi manusia yang diidentifikasi sebagai penting dalam Dewan Asosiasi.

Alon Liel, Mantan Direktur Jenderal Kementerian Luar Negeri Israel mengatakan kepada pers awal tahun ini bahwa selama Eropa tidak mengambil tindakan nyata, Israel tidak akan peduli dengan kecaman-kecaman itu. "Rasanya sangat yakin bahwa perilaku anti-hak asasi manusia ini (Israel) tidak akan merugikan di arena internasional," katanya.

Pada Mei 2021, negara-negara anggota Uni Eropa abstain atau memberikan suara menentang pembentukan Dewan Hak Asasi Manusia PBB dari penyelidikan untuk menyelidiki pelanggaran dan mengidentifikasi akar penyebab konflik Israel-Palestina, meskipun pemungutan suara yang konsisten untuk mendukung mekanisme akuntabilitas dalam konteks lain.

“Kegagalan Eropa selama beberapa dekade untuk mengambil tindakan dalam menghadapi pelanggaran hak asasi manusia yang berat telah membuat otoritas Israel berani meningkatkan penindasan mereka terhadap Palestina,” kata Claudio Francavilla, advokat Uni Eropa di HRW.

“Alih-alih mengucapkan kata-kata hampa kosong, para pejabat Eropa harus menggunakan Dewan Asosiasi untuk akhirnya mengutuk apartheid dan penganiayaan Israel dan menjelaskan akan ada konsekuensi yang berarti jika pemerintah Israel tidak membalikkan arah,"ujarnya. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA