Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Kemenag Optimistis Indonesia Bisa Jadi Pusat Industri Halal Dunia

Jumat 30 Sep 2022 20:11 WIB

Red: Ani Nursalikah

Pekerja mengawasi proses pengemasan jahe di gudang Kawasan Industri Halal (KIH) Sidoarjo Safe and Lock Halal Industrial Park di Sidoarjo, Jawa Timur, Rabu (20/7/2022). Kawasan industri halal pertama Indonesia tersebut diharapkan menjadi support system yang mampu mendorong perkembangan industri produk halal untuk pelaku UMKM. Kemenag Optimistis Indonesia Bisa Jadi Pusat Industri Halal Dunia

Pekerja mengawasi proses pengemasan jahe di gudang Kawasan Industri Halal (KIH) Sidoarjo Safe and Lock Halal Industrial Park di Sidoarjo, Jawa Timur, Rabu (20/7/2022). Kawasan industri halal pertama Indonesia tersebut diharapkan menjadi support system yang mampu mendorong perkembangan industri produk halal untuk pelaku UMKM. Kemenag Optimistis Indonesia Bisa Jadi Pusat Industri Halal Dunia

Foto: ANTARA/Umarul Faruq
Indonesia menduduki posisi kedua dalam industri makanan dan minuman halal.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Agama optimistis Indonesia bisa menjadi pusat industri halal dunia mengingat sejumlah program terus digulirkan demi menguatkan rantai ekosistem jaminan produk halal.

"Saat ini Indonesia menduduki posisi kedua dalam industri makanan dan minuman halal. Nomor satunya masih Malaysia," ujar Kepala Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal Kementerian Agama Aqil Irham dalam webinar yang diikuti di Jakarta, Jumat (30/9/2022).

Baca Juga

Aqil mengatakan sebelumnya Indonesia selalu berada pada posisi 10 sampai 15 besar produsen produk halal dunia. Namun, saat ini Indonesia dapat mengalahkan banyak negara, termasuk Uni Emirat Arab (UEA) dan Singapura.

"Ini kemajuan yang baik. Selanjutnya, menjadi tugas Indonesia untuk menjadi pusat halal dunia di tahun 2024," kata Aqil.

Menurut Aqil, saat ini sudah banyak negara yang sadar akan pentingnya produk bersertifikat halal. Bahkan kesadaran ini banyak muncul di negara-negara sekuler. Produk bersertifikat halal bukan hanya kebutuhan bagi masyarakat Muslim saja, tapi menjadi jaminan bagi semua orang.

"Mereka tidak begitu peduli dengan agama, namun dalam hal produk halal, mereka begitu antusias," ujar Aqil.

Tak hanya itu, Aqil juga mengungkapkan sampai saat ini ada 97 Lembaga Halal Luar Negeri (LHLN) dari 40 negara yang mengajukan untuk di asesmen atau mendapatkan penilaian dari BPJPH.

"Terakhir, BPJPH baru saja mengasesmen Islamic Food and Nutrition Council of America (IFANCA). Ini salah satu dari lima LHLN asal Amerika yang juga mendaftar untuk diasesmen BPJPH," kata Aqil.

Sementara itu, Kepala Departemen Ekonomi dan Keuangan Syariah Bank Indonesia (DESK BI) Arief Hartawan mengungkapkan untuk mendukung masterplan menjadikan Indonesia sebagai pusat produsen halal terbesar di dunia, dapat diwujudkan melalui sertifikasi halal produk.

"Indonesia perlu didorong menjadi produsen halal tidak hanya sekadar menjadi konsumen dengan melalui sertifikasi halal sehingga produk tidak keluar dari taraf kehalalan," kata Arief.

sumber : Antara
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA