Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

Kisah Sahabat Disalami Malaikat

Jumat 30 Sep 2022 20:02 WIB

Red: Agung Sasongko

Ilustrasi Sahabat Nabi

Ilustrasi Sahabat Nabi

Foto: MgIt03
Pada zaman Nabi Muhammad SAW, ada seorang sahabat yang diuji dengan sakit wasir

REPUBLIKA.CO.ID, Pada zaman Nabi Muhammad SAW, ada seorang sahabat yang diuji dengan sakit wasir.Penyakit itu menjangkiti tubuhnya bukan dalam waktu sehari atau dua hari, melainkan 30 tahun. Sosok yang dikaruniai rasa sabar yang begitu besar itu adalah Imran bin Husain.

Ia masuk Islam pada tahun ketujuh Hijriyah. Kala itu, Perang Khaibar terjadi. Dengan hati yang dipenuhi keimanan, Imran bin Husain datang kepada Rasulullah SAW.Seusai bersyahadat, ia menyatakan baiat sambil menaruh tangan kanannya di atas tangan kanan Nabi Muhammad SAW.

Baca Juga

Sesudah momen itu, seakan tak habis-habisnya ia memandangi tangan kanannya sendiri. Betapa besar penghormatan yang baru saja diterimanya itu. Sejak itu, Imran bersumpah pada dirinya, tidak akan menggunakan tangannya untuk apa pun kecuali kebaikan Islam.

Mula-mula Imran merupakan seorang pria yang sehat. Suatu hari, ia mendengar percakapan beberapa sahabat dan Nabi Muhammad SAW. Kepada beliau, mereka mengungkapkan isi hati, "Wahai Rasulullah, mengapa kami ini? Bila kami sedang berada di sisimu, hati kami menjadi lunak sehingga tidak lagi menginginkan dunia; seolah-olah akhirat kami lihat dengan mata kepala sendiri. Namun, bila kami meninggalkanmu dan berada di tengah keluarga, kami merasa telah lupa diri?"

Kemudian, Rasulullah SAW bersabda, "Demi Allah, yang nyawaku berada dalam genggaman-Nya, seandainya kalian selalu berada dalam suasana seperti di sisiku, tentulah malaikat akan menampakkan dirinya menyalami kamu. Namun, yang demikian itu hanya sewaktu-waktu."

Tertegunlah Imran akan jawaban Nabi Muhammad SAW. Maka timbul tekad dalam dirinya, ingin sekali terus-menerus merasakan suasana batin ketika berada di dekat Rasulullah SAW. Walaupun nyawa taruhannya, keinginan tersebut tidak akan dilepaskannya.

Allah SWT menakdirkan ujian datang kepadanya. Pada suatu hari, Imran merasakan sakit yang begitu mengganggu pada perutnya. Makin hari, makin nyatalah jenis penyakitnya, yakni wasir.

Imran menjadi amat kepayahan saat hendak duduk ataupun akan berdiri. Karena kejadian yang dialaminya pula, para ahli hadis mempunyai riwayat yang menunjukkan tuntunan syariat mengenai ibadah kala sakit.

Diriwayatkan dari Imran bin Husain RA, ia berkata: `Saya menderita penyakit wasir, lalu saya bertanya kepada Rasulullah SAW, maka beliau menjawab, `Shalatlah kamu sambil duduk. Jika tidak mampu (duduk), hendaklah shalat sambil berbaring' (HR al-Bukhari).

Imam Nawawi dalam sebuah kitabnya menuturkan, Imran bin Husain mengalami sakit wasir yang akut. Namun, sahabat Nabi Muhammad SAW itu selalu bersabar atas apa-apa yang menimpanya.Takdir Allah itu tidak diresponsnya dengan duka nestapa, apalagi sampai menyalahkan Tuhan.

Mentalnya kuat. Dirinya selalu bersyukur atas segala nikmat yang Allah karuniakan. Karena itu, Imran dikisahkan beberapa kali mendapatkan tamu istimewa, yakni malaikat yang menjelma manusia untuk menyalaminya.

Makhluk mulia itu melakukannya sebagai bentuk penghormatan kepada sang sahabat Nabi Muhammad SAW. Tidak hanya mewujud menjadi manusia. Malaikat mengirimkan salam kepadanya juga dengan perantara, yakni Rasulullah SAW.

Pada suatu hari, Imran merasa lebih lelah daripada biasanya. Ia pun mendatangi Rasul SAW, minta didoakan. Setelah beliau berdoa, seketika wasir hilang dari diri Imran.Sang sahabat pun kembali ke rumahnya dengan wajah gembira.

Beberapa hari berlalu. Ia justru merasa gundah. Sebab, tamu istimewa yang acap kali mengetuk pintu rumahnya dan menyalaminya tidak lagi datang. Hal itu lalu diadukannya kepada Nabi Muhammad SAW.

"Ya Rasulullah, mengapa malaikat tidak lagi mengirimkan salam kepadaku?"

 

"Itu disebabkan kesembuhanmu, wahai Imran, kata Rasul SAW menerangkan.

Mendengar itu, Imran kemudian meminta kepada beliau agar berkenan mendoakannya sakit wasir lagi. Nabi Muhammad SAW pun berdoa. Seketika, penyakit yang sama kembali dialami sahabat beliau itu.

Imran hidup hingga era Khalifah Umar bin Khattab. Sang amirul mukminin pernah menugaskannya ke Basrah, Irak, guna mengajarkan Islam kepada penduduk setempat. Hasan al- Bashri memujinya, Tidak seorang pun di antara sahabat-saha bat Rasulullah SAW yang datang ke Basrah, lebih utama dari Imran bin Husain.

Demikianlah. Bagi para sahabat-- mereka yang menjumpai dan berjuang di sisi Nabi Muhammad SAW, penyakit jasmani bukanlah musibah. Apabila keberkahan datang dari sisi Allah Ta'ala, sakit itu justru menjadi salah satu dari begitu banyak hal yang patut mereka syukuri.

sumber : Islam Digest
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA