Wednesday, 13 Jumadil Awwal 1444 / 07 December 2022

Pogba Curhat Bandingan Liga Italia dan Liga Inggris

Jumat 30 Sep 2022 07:05 WIB

Rep: Frederikus Bata/ Red: Muhammad Akbar

 Gelandang Paul Pogba melambai kepada para penggemar saat ia tiba di Pusat Medis Juve, di Turin, Italia utara, Sabtu, 9 Juli 2022. Lebih dari 1.000 penggemar menyambut Paul Pogba kembali ke rumah saat ia kembali ke Juventus dengan status bebas transfer dari Manchester United pada hari Sabtu .

Gelandang Paul Pogba melambai kepada para penggemar saat ia tiba di Pusat Medis Juve, di Turin, Italia utara, Sabtu, 9 Juli 2022. Lebih dari 1.000 penggemar menyambut Paul Pogba kembali ke rumah saat ia kembali ke Juventus dengan status bebas transfer dari Manchester United pada hari Sabtu .

Foto: LaPresse melalui AP
Pogba jebolan akademi Manchester United yang matang di Juventus.

REPUBLIKA.CO.ID, TURIN -- Paul Pogba telah malang melintang di dua liga domestik kelas atas. Ia jebolan akademi Manchester United yang matang di Juventus.

Pada 2012 hingga 2016, Pogba menjalani petualangan perdana di Juve. Ia menjadi andalan Bianconeri. Ia tampil dalam 178 laga di berbagai ajang, dan mencetak 34 gol. 

Ia meraih empat scudetto bersama si Nyonya Tua. Lalu pada 2016, sang gelandang balik lagi ke United. Ia bukan lagi pemain akademi yang disiapkan untuk menghuni bangku cadangan. Ia dibeli kembali dengan harga mahal.

Kendati sepak terjangnya di Inggris tidak selalu berjalan mulus, Pogba mendapatkan banyak pengalaman. Ia bisa mengetahui karakteristik dua kompetisi yang ia pernah ia mainkan. Kini pria Prancis menjalani kehidupan kedua di Juventus. 

Ia merasa memakai jersey spesial. Begitu juga ketika ia berkostum United. Dalam wawancara dengan Majalag GQ, sosok 29 tahun itu mengaku tetap antusias balik lagi negeri spaghetti.

"Serie A selalu menjadi salah satu liga yang paling menantang. Perbedaan nyata (antara Serie A) dengan Liga Primer adalah kekuatan ekonomi, tetapi dalam hal sepak bola, Italia tetap berada di antara yang terbaik, terlepas dari apa pun," kata Pogba, dikutip dari Football Italia, Jumat (30/9).

Ia juga melihat tak ada perbedaan nyata antara Manchester United dan Juventus. Baik United maupun Juve sama-sama klub papan atas. Tim-tim tersebut memiliki target tinggi.

"Kami selalu ingin menang dan tidak akan pernah berubah," ujar Pogba.

Saat ini, Bianconeri sedang mengalami penurunan. Sesuatu yang temporer. Hal serupa pernah dialami MU.

Juventus dalam periode sulit di era kedua Massimiliano Allegri. Sementara Man United mulai menunjukkan kebangkitan bersama Erik ten Hag.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA