Friday, 12 Rajab 1444 / 03 February 2023

Vaksin Covid-19 Produk Dalam Negeri Penting untuk Menjaga Populasi

Kamis 29 Sep 2022 16:39 WIB

Red: Indira Rezkisari

Petugas medis melakukan pelaksanaan Uji Klinis Vaksin IndoVac Fase 3 di Puskesmas Dago, Bandung, Jawa Barat, Senin (12/9/2022). Sebanyak 900 relawan usia 18 tahun ke atas mengikuti Uji Klinis Fase tiga Vaksin Indovac di Bandung dan Bali untuk memperoleh izin penggunaan darurat sehingga dapat diproduksi massal oleh Bio Farma dengan target 20 juta dosis tahap pertama.

Petugas medis melakukan pelaksanaan Uji Klinis Vaksin IndoVac Fase 3 di Puskesmas Dago, Bandung, Jawa Barat, Senin (12/9/2022). Sebanyak 900 relawan usia 18 tahun ke atas mengikuti Uji Klinis Fase tiga Vaksin Indovac di Bandung dan Bali untuk memperoleh izin penggunaan darurat sehingga dapat diproduksi massal oleh Bio Farma dengan target 20 juta dosis tahap pertama.

Foto: ANTARA/Novrian Arbi
Pengembangan vaksin dalam negeri bantu cegah potensi beban fasilitas kesehatan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Epidemiolog dari Griffith University Australia Dicky Budiman menilai vaksin Covid-19 produk dalam negeri seperti IndoVac memiliki dampak positif untuk menjaga atau melindungi populasi di Indonesia. Adanya produk vaksin dalam negeri membuat Indonesia akan memiliki ketahanan kesehatan nasional.

"Kita perlu keberadaan vaksin Covid-19 yang terbukti memberikan proteksi populasi dari infeksi dan mencegah keparahan atau fatalitas," ujar Dicky, Kamis (29/9/2022).

Baca Juga

"Harus diketahui juga keberadaan IndoVac ini penting dan strategis dalam konteks Indonesia bahkan dunia sekalipun. Artinya, ketersediaan dan akses vaksin bisa kita kelola sendiri, itu akan sangat membantu membangun kekebalan komunitas dibandingkan kita impor vaksin," tuturnya.

Ia menambahkan, pengembangan vaksin di dalam negeri juga dapat mencegah potensi beban fasilitas kesehatan di Indonesia ke depannya. "Mengembangkan dan memproduksi vaksin di dalam negeri merupakan kemampuan yang strategis untuk menangkal atau menghadapi berbagai ancaman ke depannya," katanya.

Kendati demikian, Dicky mengingatkan, vaksin tidak dapat dijadikan senjata tunggal dalam menghadapi suatu penyakit atau wabah seperti Covid-19. "Agar kehadiran vaksin lebih efektif maka harus diikuti perilaku hidup bersih dan sehat," ucapnya.

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI menerbitkan izin edar darurat (Emergency Use Authorization/EUA) untuk vaksin dalam negeri produksi PT Bio Farma, IndoVac. "Vaksin dalam negeri IndoVac yang dari Bio Farma dengan Baylor College of Medicine (BCM) itu sudah dapat EUA untuk vaksin primer dewasa," kata Kepala BPOM RI Penny K Lukito.

Ia mengatakan IndoVac menjadi vaksin Covid-19 buatan dalam negeri kedua yang memperoleh EUA BPOM RI, selain vaksin berplatform mRNA produksi PT Etana. Sementara, Vaksin InaVac produksi PT Biotis Pharmaceutical Indonesia bekerja sama dengan peneliti Universitas Airlangga masih merampungkan proses uji klinik fase akhir vaksin primer dan booster.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA