Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Paus Fransiskus Diagendakan Kunjungi Bahrain

Kamis 29 Sep 2022 07:26 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Esthi Maharani

Paus Fransiskus diagendakan mengunjungi Bahrain pada 3-6 November mendatang. Dia akan menjadi paus pertama yang mengunjungi negara Teluk tersebut.

Paus Fransiskus diagendakan mengunjungi Bahrain pada 3-6 November mendatang. Dia akan menjadi paus pertama yang mengunjungi negara Teluk tersebut.

Foto: AP/Andrew Medichini
Paus Fransiskus akan menjadi paus pertama yang mengunjungi Bahrain

REPUBLIKA.CO.ID, VATIKAN – Paus Fransiskus diagendakan mengunjungi Bahrain pada 3-6 November mendatang. Dia akan menjadi paus pertama yang mengunjungi negara Teluk tersebut.

“Paus Fransiskus dijadwalkan melakukan perjalanan ke negara pulau Teluk Persia, Bahrain, dari 3 hingga 6 November 2022,” kata laman Vatican News dalam laporannya, Rabu (28/9).

Menurut keterangan yang dirilis Direktur Kantor Pers Takhta Suci Vatikan, Paus Fransiskus telah menerima undangan dari otoritas sipil dan gerejawi Bahrain. Paus Fransiskus disebut akan berkunjung ke Manama dan Awali serta berpartisipasi dalam acara Bahrain Forum for Dialogue: East and West for Human Coexistence.

Paus Fransiskus akan menjadi paus pertama yang mengunjungi Bahrain. Pada Mei 2014 lalu, Paus Fransiskus pernah menerima kunjungan Raja Bahrain Hamad bin Isa Al Khalifa di Vatikan. Menurut pernyataan Kantor Pers Tahta Suci Vatikan kala itu, Paus Fransiskus dan Raja Hamad mendiskusikan topik-topik yang menjadi kepentingan bersama, dengan referensi khusus pada komitmen terhadap perdamaian serta stabilitas di Timur Tengah.

Selain itu, mereka turut membahas pentingnya mempromosikan dialog dan hidup berdampingan secara damai di antara semua anggota masyarakat. Dalam pertemuan dengan Paus Fransiskus, Raja Hamad juga sempat menyinggung tentang kontribusi positif komunitas Kristen bagi Bahrain.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA