Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

Jangan Lakukan Ini Ketika Susah Tidur, Justru Bikin Melek

Rabu 28 Sep 2022 21:14 WIB

Rep: Desy Susilawati/ Red: Qommarria Rostanti

Jangan lakukan ini ketika susah tidur. (ilustrasi)

Jangan lakukan ini ketika susah tidur. (ilustrasi)

Foto: Republika
Tidur nyenyak secara konsisten dapat mendukung fungsi normal sistem kekebalan tubuh.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Masalah sulit tidur cukup banyak dialami orang dewasa. Seorang ahli menyarankan, salah satu cara terbaik untuk melawan tidak bisa tidur adalah tidak mencoba untuk tidur sama sekali.

Berbicara kepada The Guardian, pelatih tidur Camilla Stoddart mengatakan salah satu hal yang "melanggengkan" insomnia adalah rasa takut untuk tidak tidur (terjaga). Ini memicu respons tubuh untuk melawan, dengan campuran hormon stres yang menyertainya.

Baca Juga

"Untuk melatih kembali otak Anda agar tidak bereaksi seperti ini, Anda perlu berteman dengan keadaan terjaga," kata dia.

Dilansir laman Express, Rabu (28/9/2022), meskipun mungkin tampak berlawanan dengan intuisi untuk mencoba dan tetap terjaga agar bisa tertidur, ini adalah fenomena yang terbukti manjur dalam membantu mereka yang menderita insomnia. “Melakukan kebalikan dari apa yang Anda inginkan terjadi mengurangi tekanan untuk tertidur dan menghentikan Anda berusaha begitu keras. Ini disebut niat paradoks," ujar Stoddart.

Niat paradoks adalah teknik kognitif di mana pasien didorong untuk melakukan apa yang mereka takuti. Dalam konteks tidur, ini berarti mendorong seseorang yang menderita insomnia untuk tetap terjaga agar dapat tertidur.

Tidur nyenyak secara konsisten dapat mendukung fungsi normal sistem kekebalan tubuh. Mekanisme penilaian tidur dilakukan dengan mempelajari hubungan antara tidur dan produksi monosit pada tikus.

Profesor Marishka Brown dari National Center on Sleep Disorders Research mengatakan, tidur berdampak pada fungsi optimal hampir setiap sel dan organ dalam tubuh.

“Wawasan mekanistik dari penelitian ini mendukung temuan dari studi populasi yang lebih besar, yang telah menunjukkan bahwa tidur dapat memiliki efek perlindungan terhadap berbagai kondisi, termasuk penyakit jantung, kanker, dan demensia," ujarnya.

Penulis mengatakan, membangun pola tidur yang sehat sejak dini sangat penting untuk mengurangi risiko kondisi peradangan seperti sepsis. Orang dewasa membutuhkan sekitar tujuh hingga sembilan jam tidur malam.

Sementara itu, penelitian lain telah menyelidiki apakah tidur dapat meningkatkan atau menurunkan risiko demensia. Penelitian yang dilakukan oleh Wiley ini telah diterbitkan dalam Journal of American Geriatrics Society.

Hasil penelitian menunjukkan, waktu di mana orang pergi tidur dan jumlah tidur mereka dapat berdampak pada risiko demensia mereka. Studi tersebut menilai 1.982 orang dewasa yang lebih tua di China yang bebas demensia pada awal penelitian. Selama masa tindak lanjut hampir empat tahun, 97 peserta mengembangkan kondisi tersebut. Para penulis menemukan mereka yang tidur lebih dari delapan jam semalam 69 persen lebih mungkin untuk mengembangkan kondisi tersebut dibandingkan mereka yang tidur hanya tujuh jam.

Selain itu, risiko demensia meningkat pada mereka yang tidur sebelum jam sembilan malam. 'Ini menunjukkan bahwa fungsi kognitif harus dipantau pada orang dewasa yang lebih tua yang melaporkan 102 waktu yang lama di tempat tidur dan waktu tidur yang lebih lama," kata penelitian tersebut.

Time in bed (TIB) yang lama dan waktu tidur lebih awal dikaitkan dengan peningkatan risiko demensia. Selain itu berhubungan dengan penurunan kognitif yang lebih besar hanya terbukti di antara orang tua berusia 60 sampai 74 tahun dan pria.

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA