Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

Bank Sentral Indonesia-Malaysia Perbarui Kerja Sama

Rabu 28 Sep 2022 07:37 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Friska Yolandha

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan sosialisasi secara virtual tentang penyelesaian transaksi bilateral (Local Currency Settlement/LCS) kepada ratusan pengusaha China yang menghadiri Forum Bisnis Indonesia-China dI Guangzhou, Provinsi Guangdong, Senin (26/9/2022). Bank Indonesia dan Bank Negara Malaysia sepakat memperbarui perjanjian swap bilateral dalam mata uang lokal atau Local Currency Bilateral Swap Arrangement (LCBSA) hingga senilai delapan miliar ringgit Malaysia atau Rp 28 triliun.

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan sosialisasi secara virtual tentang penyelesaian transaksi bilateral (Local Currency Settlement/LCS) kepada ratusan pengusaha China yang menghadiri Forum Bisnis Indonesia-China dI Guangzhou, Provinsi Guangdong, Senin (26/9/2022). Bank Indonesia dan Bank Negara Malaysia sepakat memperbarui perjanjian swap bilateral dalam mata uang lokal atau Local Currency Bilateral Swap Arrangement (LCBSA) hingga senilai delapan miliar ringgit Malaysia atau Rp 28 triliun.

Foto: ANTARA/M. Irfan Ilmie
Perjanjian swap bilateral ini berlaku efektif selama tiga tahun

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bank Indonesia dan Bank Negara Malaysia sepakat memperbarui perjanjian swap bilateral dalam mata uang lokal atau Local Currency Bilateral Swap Arrangement (LCBSA) hingga senilai delapan miliar ringgit Malaysia atau Rp 28 triliun. Perjanjian tersebut berlaku efektif selama tiga tahun dan merupakan pembaruan atas perjanjian yang pertama kali disepakati pada tahun 2019.

Pembaruan LCBSA tersebut juga semakin memperkuat kerja sama keuangan antar kedua bank sentral. Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo mengatakan BI memercayai bahwa pembaruan LCBSA tersebut mencerminkan terus berlangsungnya penguatan kerja sama keuangan antara Bank Indonesia dan Bank Negara Malaysia.

Baca Juga

"Ini diharapkan semakin meningkatkan kepercayaan pasar terhadap fundamental ekonomi kedua negara," katanya dalam keterangan pers, Selasa (27/9/2022).

Pembaruan perjanjian juga menunjukkan komitmen bersama untuk memperkuat stabilitas pasar keuangan. Terkhusus melalui penggunaan mata uang lokal yang lebih luas untuk transaksi bilateral antara Indonesia dan Malaysia.

Gubernur Bank Negara Malaysia, Tan Sri Nor Shamsiah Mohd Yunus menambahkan perkembangan arus perdagangan cukup signifikan antara Malaysia dan Indonesia. Sehingga Malaysia menyambut baik untuk melanjutkan kerja sama dengan Bank Indonesia melalui pembaruan perjanjian LCBSA ini.

"Kerja sama LCBSA ini juga melengkapi kerja sama keuangan yang telah dimiliki kedua bank sentral yang ditujukan untuk mendorong penggunaan mata uang lokal pada aktivitas perdagangan dan investasi antar kedua negara," ucapnya.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA