Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Penyakit Ngorok Jadi Penyebab Puluhan Kerbau di Kampar Mati

Selasa 27 Sep 2022 18:06 WIB

Red: Ratna Puspita

Foto: Ilustrasi. Puluhan kerbau milik peternak di Kecamatan Kampa dan Tambang, Kabupaten Kampar, Provinsi Riau, kembali ditemukan mati diduga akibat terkena penyakit Septicaemia Epizootica (SE) atau penyakit ngorok.

Foto: Ilustrasi. Puluhan kerbau milik peternak di Kecamatan Kampa dan Tambang, Kabupaten Kampar, Provinsi Riau, kembali ditemukan mati diduga akibat terkena penyakit Septicaemia Epizootica (SE) atau penyakit ngorok.

Foto: ANTARA/Asep Fathulrahman
Penyebaran penyakit ini diduga karena ada perpindahan sapi yang sakit.

REPUBLIKA.CO.ID, PEKANBARU – Puluhan kerbau milik peternak di Kecamatan Kampa dan Tambang, Kabupaten Kampar, Provinsi Riau, kembali ditemukan mati diduga akibat terkena penyakit Septicaemia Epizootica (SE) atau penyakit ngorok. Hingga saat ini, Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan (PKH) Riau masih menunggu laporan dari dinas peternakan Kabupaten Kampar terkait berapa jumlah kerbau yang mati.

"Sebab hingga saat ini yang dilaporkan masih kasus kematian kerbau di Kecamatan XIII Koto Kampar, sedangkan informasi dari media baru ada puluhan ekor kerbau terkena penyakit ngorok," katanya Kepala Dinas PKH Herman melalui Kabid Kesehatan Hewan Dinas PKH Riau Faralinda, Selasa (27/9/2022).

Baca Juga

"Kami baru dapat informasi adanya kematian kerbau di Kampar dari media yang kabarnya sampai puluhan," katanya.

Ia menjelaskan, jika melihat gejala pada kerbau-kerbau yang mati tersebut, hewan ternak tersebut diduga terkena penyakit ngorok akibat perpindahan ternak yang sakit beberapa hari lalu pada kedua kecamatan tersebut. "Penyebaran penyakit ini diduga karena ada perpindahan sapi yang sakit dari XIII Koto Kampar ke beberapa lokasi. Karena saat itu ada kegiatan jual beli ternak oleh belantik yang membeli ternak dengan harga murah dari peternak. Mungkin itu yang dibawa pada beberapa lokasi lain," ujarnya.

Karena itu, Dinas PKH Riau mengimbau agar para peternak lebih memperhatikan ternaknya. Jika ada ternak yang mengalami sakit hendaknya dikurung dalam kandang yang terpisah agar tidak menularkan kepada hewan ternak lainnya.

"Karena penularan penyakit SE ini juga cepat, terutama dari cairan tubuh ternak. Jadi jika ada ternak yang sakit, hendaknya dikurung di kandang saja, jangan di bawa ke padang rumput atau ke luar kandang apalagi dijual," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA