Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

Jangan Tidur Setelah Makan, Ahli Gizi Sarankan Tetap Bergerak Hingga 15 Menit

Rabu 28 Sep 2022 00:31 WIB

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Qommarria Rostanti

Pentingnya tetap bergerak hingga 15 menit setelah makan. (ilustrasi)

Pentingnya tetap bergerak hingga 15 menit setelah makan. (ilustrasi)

Foto: www.freepik.com.
Volume darah organ pencernaan meningkat setelah makan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Duduk atau berbaring setelah makan memang terasa nyaman. Akan tetapi, itu bukan hal terbaik untuk tubuh. Ahli gizi Nidhi S menyarankan, sebaiknya Anda tetap menjaga mobilitas alias tetap bergerak sekitar 10 sampai 15 menit setelah makan.

"Idealnya kita tidak duduk setelah makan untuk beberapa waktu. Dan tentu saja, hal yang sama juga berlaku untuk makan malam," kata Nidhi.

Baca Juga

Dia tidak melarang untuk istirahat, namun rehat bisa dilakukan dengan memberikan jeda beberapa saat usai makan. Nidhi mengungkapkan alasan medis di balik anjuran tersebut. Dia menjelaskan bahwa volume darah organ pencernaan meningkat setelah makan. Kondisi tersebut membutuhkan gerakan tubuh yang moderat agar ada jumlah aliran yang tepat menuju organ-organ. 

Segera duduk setelah makan akan mengurangi mobilitas dan berdampak pada pencernaan. Terlebih, jika seseorang langsung tidur setelah makan. Tidur memperlambat mobilitas gastrointestinal atau saluran pencernaan, membuat makanan tidak mudah dicerna. Akibatnya, bisa muncul gangguan pencernaan.

Sama halnya dengan berbaring segera setelah makan yang menyebabkan akumulasi makanan di perut, terutama bagi orang-orang dengan gangguan pencernaan yang parah dan fisik yang lemah. Itu akan memicu gejala seperti refluks asam lambung dan refluks gastroesofagus. Pada kasus yang parah, bisa juga menyebabkan refluks esofagitis.

Nidhi menganjurkan Anda untuk berdiri atau berjalan sejenak setelah makan. Menurut Nidhi, itu adalah pilihan yang baik untuk orang yang sehari-hari banyak duduk selama aktivitas bekerja atau belajar. Salah satu keuntungannya adalah membantu membakar kalori.

Kebiasaan itu pun dapat mengurangi penimbunan lemak serta menghilangkan kepenatan. "Pastikan untuk menjaga mobilitas yang tepat," ujar Nidhi dikutip dari laman Indian Express, Selasa (27/9/2022). Dia mencontohkan jalan-jalan sebentar di sekitar rumah atau berkegiatan ringan membersihkan dapur.

Keterangan pada medicalnewstoday.com selaras dengan penjelasan Nidhi, yakni berjalan santai setelah makan memiliki berbagai manfaat kesehatan. Menurut situs web itu, seseorang harus mempertimbangkan berapa lama, intensitas, dan waktu yang dipilih untuk berjalan setelah makan. 

Akan tetapi, tidak disarankan langsung melakukan olahraga dengan intensitas tinggi. Pasalnya, proses pencernaan masih berlangsung sejak makanan masuk ke mulut hingga berjam-jam sesudahnya. Olahraga yang intens dan berat usai makan dapat menyebabkan gangguan pencernaan.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA