Monday, 11 Jumadil Awwal 1444 / 05 December 2022

Timnas Indonesia Diminta Lebih Waspada di Laga Kedua Vs Curacao

Selasa 27 Sep 2022 09:09 WIB

Rep: Afrizal Rosikhul Ilmi/ Red: Endro Yuwanto

Pelatih timnas Indonesia Shin Tae-yong memberikan arahan kepada para pemainnya,

Pelatih timnas Indonesia Shin Tae-yong memberikan arahan kepada para pemainnya,

Foto: ANTARA/Hafidz Mubarak A
Timnas Curacao dinilai belum tampil maksimal pada laga pertama.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Timnas sepak bola Indonesia harus lebih waspada saat menghadapi Curacao pada FIFA Matchday kedua yang akan digelar di Stadion Pakansari, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Selasa (27/9/2022) malam WIB. Pada laga pertama, tim asuhan Shin Tae-yong meraih hasil positif dengan kemenangan 3-2 atas Curacao setelah sempat tertinggal lebih dulu.

Shin Tae-yong menyebut lini pertahanan skuad Garuda masih memerlukan evaluasi meski timnya mampu menaklukkan Curacao dalam laga pertama di Stadion Gelora Bandung Lautan Api, Bandung, Jawa Barat, Sabtu (24/9/2022).

Baca Juga

Menurut Shin mengasah organisasi di lini pertahanan memang memerlukan waktu. Ia pun menilai masih ada beberapa kesalahan yang dilakukan oleh para pemain belakangnya ketika menghadapi penyerang Curacao yang memiliki postur tubuh lebih tinggi.

"Tim kami memang kurang untuk latihan pertahanan, memang ada beberapa kali kesalahan, dan kami akan lebih fokus memperbaikinya," kata Shin kepada awak media, Senin (26/9/2022).

Pelatih asal Korea Selatan itu mengaku permainan Curacao cukup menyulitkan para penggawa Indonesia. Salah satunya, lanjut dia, lewat gol cepat Curacao yang dibuat di awal-awal laga.

Pengamat sepak bola Indonesia, Mohamad Kusnaeni, menilai Curacao belum tampil maksimal pada laga pertama. Pasalnya, kata dia, tim asuhan Remko Bicentini yang menempuh perjalanan jauh dari Amerika Selatan ke Indonesia masih dalam proses aklimatisasi, yaitu penyesuaian atau adaptasi dengan lingkungan baru.

"Menurut saya Curacao masih bermain dengan hanya 60 persen kemampuan mereka. Kita bisa lihat di babak kedua itu habis (kelelahan). Jadi nanti di pertandingan kedua saya yakin mereka akan lebih meningkat dari segi permainan karena kondisi pemain sudah semakin membaik," kata Kusnaeni kepada Republika.co.id, Senin (26/9/2022). "Jadi harus lebih waspada di pertandingan kedua."

Kendati demikian, Bung Kus, sapaan akrab Kusnaeni, tetap memberikan apresiasi tinggi kepada para pemain yang sudah menunjukkan penampilan yang memenuhi ekspektasi penonton. Menurut pengamat berusia 55 tahun itu, daya juang dan kualitas permainan Fachrudin Aryanto dkk terbukti menunjukkan progres ke arah lebih positif, terutama saat skuad Garuda membalikkan keadaan setelah sempat tertinggal.

Pada laga tersebut Indonesia mendapat tekanan di 10 menit pertama dan tertinggal 0-1. Tapi skuad Garuda mampu bangkit dan membalikkan keadaan serta memaksimalkan kesempatan dengan mencetak gol ketiga dan mempertahankan skor 3-2 hingga pertandingan berakhir.

"Jadi tim mulai bisa bermain sesuai yang diharapkan pelatih maupun penonton sepak bola Indonesia. Yaitu tidak lagi memainkan sepak bola yang hanya mengandalkan umpan-umpan panjang dan spekulatif, tapi juga sudah berani memainkan bola dari kaki ke kaki. Berani memainkan bola meskipun di bawah tekanan lawan," kata Bung Kus.

Bung Kus menilai, timnas Indonesia harus terus menjaga mentalitas permainan yang pantang menyerah seperti yang ditunjukkan pada laga sebelumnya. Ia juga mengapresiasi kinerja pelatih Shin Tae-yong yang berhasil mengoptimalkan potensi yang dimiliki pemain. Menurutnya, masalah yang kerap terjadi adalah pelatih timnas tak mampu memunculkan potensi terbaik pemain seperti saat membela klub masing-masing.

"Tapi ada beberapa hal yang harus menjadi perhatian pelatih untuk laga selanjutnya. Pertama adalah transisi dari menyerang ke bertahan, itu masih kurang bagus. Dua gol ke gawang Indonesia itu kan terjadi karena lini tengah terlambat menutup pertahanan yang ditinggalkan pemain belakang, pemain sayap tak cukup cepat untuk turun membantu pertahanan," kata Bung Kus.

Menurut Bung Kus sepak bola modern itu sangat mengandalkan kecepatan dan momentum. Jadi, kata dia, momentum itu salah satunya tercipta dari kecepatan transisi.

Pada laga kedua nanti, Bung Kus meyakini Shin Tae-yong akan melakukan rotasi pemain. Menurutnya, laga persahabatan merupakan kesempatan yang baik bagi pelatih untuk memberikan menit bermain kepada semua pemain yang dibawa. Selain itu, ini juga menjadi kesempatan pelatih untuk mendapatkan pemain pelapis.

"Saya lihat Shin sudah punya kerangka tim. Jadi tinggal bagaimana mencari pemain-pemain pelapis," kata Bung Kus menjelaskan. "Tapi kemenangan harus tetap menjadi prioritas karena itu penting untuk mendapatkan poin dan memperbaiki peringkat FIFA."

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA