Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

Bersama Pemerintah, Artha Graha Peduli Turut Gotong-Royong Bantu Korban Banjir di Pakistan

Selasa 27 Sep 2022 06:15 WIB

Red: Gilang Akbar Prambadi

Presiden Joko Widodo (tengah) bersama sejumlah pejabat negara serta founder Artha Graha Peduli Tomy Winata (kedua kiri) saat melepas bantuan dari Indonesia untuk korban banjir Pakistan Pangkalan TNI AU Halim Perdanakusuma, Jakarta, Senin (26/9/2022). Pemerintah Indonesia memberikan bantuan dana tunai sebesar satu juta Dollar AS serta sejumlah kebutuhan dasar seperti pakaian, tenda, selimut, serta obat obatan kepada korban banjir dan tanah longsor yang terjadi di Pakistan.

Presiden Joko Widodo (tengah) bersama sejumlah pejabat negara serta founder Artha Graha Peduli Tomy Winata (kedua kiri) saat melepas bantuan dari Indonesia untuk korban banjir Pakistan Pangkalan TNI AU Halim Perdanakusuma, Jakarta, Senin (26/9/2022). Pemerintah Indonesia memberikan bantuan dana tunai sebesar satu juta Dollar AS serta sejumlah kebutuhan dasar seperti pakaian, tenda, selimut, serta obat obatan kepada korban banjir dan tanah longsor yang terjadi di Pakistan.

Foto: Dok. Web
Indonesia juga tengah menyiapkan bantuan berupa tenaga kesehatan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah Indonesia mengirim bantuan kemanusiaan untuk meringankan beban masyarakat Pakistan yang terkena dampak bencana banjir dan tanah longsor. Bencana banjir dan tanah longsor menimbulkan dampak yang luas bagi rakyat Pakistan, mulai kerusakan lahan pertanian, sekolah, rumah, dan juga infrastruktur serta memaksa kurang lebih 800 ribu orang mengungsi.

“Untuk meringankan beban Saudara-saudara kita di Pakistan dan sebagai wujud solidaritas internasional, pemerintah Indonesia memberikan bantuan kemanusiaan berupa kurang lebih 1 juta Dolar AS bantuan dana tunai dan juga bantuan barang-barang yang hari ini segera kita berangkatkan,” ujar Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) saat melepas pengiriman bantuan, di Pangkalan TNI Angkatan Udara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Senin (26/09/2022).

Baca Juga

Presiden mengungkapkan, bantuan tahap pertama dikirim dengan dua pesawat. Presiden berharap bantuan ini dapat membantu masyarakat di Pakistan sehingga segera dapat pulih dan beraktivitas kembali

"Yang pertama dua pesawat dan nanti berikutnya, yang terdiri dari kebutuhan-kebutuhan dasar, baik itu tenda pakaian, selimut, kantung tidur, generator, serta obat-obatan dan bahan medis,” ujar Presiden.

Indonesia akan kirim bantuan tenaga kesehatan untuk memberikan pelayanan medis bagi warga yang terdampak bencana.

“Bantuan yang akan diberikan tidak berhenti sampai di sini. Sesuai dengan permintaan dari Pemerintah Pakistan, kita juga tengah menyiapkan bantuan berupa tenaga kesehatan yang nantinya segera akan dikirimkan untuk memberikan pelayanan medis pada warga Pakistan yang terdampak bencana,” kata dia.

Pada kesempatan itu, Presiden Jokowi juga menyampaikan ucapan dukacita yang mendalam atas jatuhnya korban jiwa akibat bencana tersebut.

"Indonesia memberikan bantuan kemanusiaan berupa kurang lebih 1 juta dolar Amerika Serikat, bantuan dana tunai dan bantuan barang-barang yang hari ini segera kita berangkatkan. Yang pertama dua pesawat," kata Jokowi.

Ketua Umum Artha Graha Peduli (AGP) Heka Hertanto menyebutkan dalam pengiriman bantuan ini, AGP ikuti berpartisipasi memberi bantuan obat-obatan, dan tenda. Dalam pelepasan pengiriman bantuan kemanusiaan tersebut hadir pula Founder AGP Tomy Winata yang juga dilibatkan untuk ikut melepas secara resmi bantuan tersebut.

"Kami ikut berduka cita atas musibah ini dan  semoga bencana di Pakistan segera teratasi," kata Heka.

Bencana banjir dan tanah longsor yang terjadi sejak akhir Agustus 2022 menimbulkan dampak yang luas bagi rakyat Pakistan seperti kerusakan lahan pertanian, kerusakan sekolah, kerusakan rumah, dan juga infrastruktur.

Pemerintah Pakistan mengumumkan keadaan darurat dan mengerahkan militer untuk menangani bencana besar yang diakibatkan hujan deras dan curah hujan tinggi itu.  Beberapa provinsi di Pakistan yang terdampak parah di antaranya Provinsi Balochistan dan Khyber Pakhtunkhwa.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA