Wednesday, 10 Rajab 1444 / 01 February 2023

Mengapa IDI Nilai Indonesia tak Perlu Tergesa Putuskan Fase Endemi Covid-19?

Selasa 27 Sep 2022 04:15 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Ilustrasi menurunnya jumlah kasus Covid-19 pada tahun 2022. Terdapat sejumlah indikator yang harus menjadi dasar bagi Indonesia dalam menetapkan status endemi Covid-19.

Ilustrasi menurunnya jumlah kasus Covid-19 pada tahun 2022. Terdapat sejumlah indikator yang harus menjadi dasar bagi Indonesia dalam menetapkan status endemi Covid-19.

Foto: www.freepik.com
Ada beberapa indikator yang harus dipenuhi untuk masuk ke fase endemi Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) DR Mohammad Adib Khumaidi SpOT mengatakan Indonesia tidak perlu terburu-buru memutuskan status endemi Covid-19. Apa alasannya?

"Bahasa yang saya kira tepat disampaikan bahwa kita tidak perlu ikut terburu-buru seperti di Amerika, tapi kita harus melihat dan menilai dari kondisi kita," kata Adib saat dijumpai wartawan di Gedung Kesekretariatan IDI Jakarta, Senin (26/9/2022).

Baca Juga

Adib menegaskan bahwa Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang memiliki wewenang untuk menyatakan pandemi Covid-19 telah berakhir. Ia pun mengingatkan bahwa setiap negara memiliki kemampuan dan kondisi yang berbeda-beda.

Menurut Adib, terdapat sejumlah indikator yang harus menjadi dasar bagi Indonesia untuk dipenuhi. Beberapa indikatornya ialah tentang kasus yang aktif, hasil pemeriksaan yang positif, surveilans, termasuk yang paling penting, yaitu capaian vaksin penguat (booster).

"Vaksin booster khusus untuk semua masyarakat, ya, bukan untuk kelompok-kelompok tertentu saja, termasuk nanti target vaksin booster kedua. Ini menjadi indikator-indikator yang harus dijadikan dasar untuk kita menyatakan sebuah kebijakan, baik itu kebijakan berkaitan dengan masker, pemeriksaan PCR, tes antigen, itu kan kita harus dari dasar-dasar indikator yang tadi," kata Adib.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA