Friday, 8 Jumadil Awwal 1444 / 02 December 2022

Paparan Rasa Manis yang Terus-menerus dan Meningkat Bikin Indra Pengecap Lebih Kebal

Selasa 27 Sep 2022 03:39 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Es teh manis. Dokter gigi menganjurkan untuk segera berkumur setelah mengonsumsi minuman manis.

Es teh manis. Dokter gigi menganjurkan untuk segera berkumur setelah mengonsumsi minuman manis.

Foto: Republika/Reiny Dwinanda
Dokter gigi tidak melarang minum es teh manis, tapi...

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Pengurus Besar Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PB PDGI) Usman Sumantri menjelaskan indra pengecap manusia sangat dipengaruhi oleh pola kebiasaan. Paparan rasa yang cenderung terus menerus dan meningkat, membuat indra pengecap lebih kebal.

"Kekebalan orang terhadap manis, kalau dia minum manis, terus tambah manis, tapi kalau dia sedikit saja, orang akan merasakan rasa manis itu ambangnya lebih tinggi," kata drg Usman di Jakarta, Senin (26/9/2022).

Baca Juga

Walaupun minuman, menurut drg Usman, gula bisa menempel di gigi. Itu tidak berarti orang tidak boleh minum teh manis.

"Boleh, tapi minum teh manis yang wajar," jelas dia.

Drg Usman menganjurkan untuk berkumur usai mengonsumsi bahan pemanis, seperti gula. Cara ini efektif mencegah kerusakan pada gigi.

"Makan atau minum manis, apalagi kalau lebih dari delapan jam menempel di gigi, akan terjadi fermentasi asam, itu merusak email gigi," kata drg Usman.

Drg Usman mengatakan gula sangat memengaruhi pertumbuhan pada gigi anak di bawah usia tujuh tahun. Kontaminasi gula berlebih bisa dengan cepat merusak gigi anak.

"Padahal, gigi pertama permanen tumbuh itu usia enam sampai tujuh tahun, kalau itu sudah rusak, untuk gigi dewasa juga akan terpengaruh," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA