Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

Buka BUMN Startup Day, Erick: Ekonomi Digital RI Bisa Jadi yang Terbesar di Asia Tenggara

Senin 26 Sep 2022 09:57 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsi/ Red: Nidia Zuraya

Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan ekonomi digital Indonesia diproyeksikan akan mencapai 40 persen atau terbesar Asia Tenggara dengan potensi hingga Rp 4.500 triliun pada 2030.

Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan ekonomi digital Indonesia diproyeksikan akan mencapai 40 persen atau terbesar Asia Tenggara dengan potensi hingga Rp 4.500 triliun pada 2030.

Foto: ANTARA/Dhemas Reviyanto
Potensi ekonomi digital RI mencapai Rp 4.500 triliun pada 2030.

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG -- Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan ajang BUMN Startup Day 2022 merupakan bentuk komitmen BUMN dalam memajukan ekonomi digital Indonesia. Erick menyebut hal ini juga selaras dengan dukungan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

"Kami ingat bagaimana pesan Bapak Presiden sebelum 2019, waktu itu bapak mengingatkan kepada kita semua bahwa ekonomi digital akan menjadi salah satu pertumbuhan ekonomi Indonesia," ujar Erick di hadapan Jokowi dalam acara BUMN Startup Day 2022 di Indonesia Convention Exhibition (ICE), BSD City, Tangerang, Banten, Senin (26/9/2022).

Baca Juga

Erick mengatakan ekonomi digital Indonesia diproyeksikan akan mencapai 40 persen atau terbesar Asia Tenggara dengan potensi hingga Rp 4.500 triliun pada 2030. Bagi Erick, hal ini merupakan angka pertumbuhan atau potensi ekonomi yang luar biasa.

Erick menilai momentum ini juga bersamaan dengan mayoritas penduduk Indonesia yang mana 54 persen dari total populasi berada di bawah 35 tahun. "Artinya Indonesia punya market yang besar dan punya potensi sumber daya manusia, yang saat bersamaan juga menjadi sebuah kesinambungan antara ekonomi digital dan sumber daya manusianya. Ini saya rasa yang tidak bisa terelakkan lagi kenapa kita harus dorong secara menyeluruh," ucap Erick.

Erick menyampaikan ajang BUMN Startup Day 2022 diikuti 150 exhibitor, 250 startup yang sudah disesuaikan dengan 12 klaster di Kementerian BUMN, 22 BUMN yang berusaha melihat potensi untuk bisnis matching pada startup, dan sekitar lima ribu pengunjung.

"Inti dari BUMN Startup Day ada lima, mulai dari bisnis matching, investor pitching, rapid mentoring startup, konference, dan exhibition. Mohon dukungan Bapak (presiden) dan pemerintah supaya ini bisa menjadi gelombang besar untuk kemajuan digital ekonomi Indonesia sebagai salah satu pertumbuhan ekonomi masa depan," kata Erick menambahkan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA