Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

BNPB Koordinasikan Bantuan Penanganan Bencana Banjir Pakistan

Senin 26 Sep 2022 00:15 WIB

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Esthi Maharani

Perumahan sementara dibangun untuk penduduk yang tergusur dari daerah banjir di Hyderabad, Pakistan, Selasa, 6 September 2022. Di Pakistan yang dilanda banjir di mana musim muson yang belum pernah terjadi sebelumnya telah menewaskan ratusan orang, hujan kini mengancam situs arkeologi kuno. kembali 4.500 tahun, kata kepala pejabat situs itu Selasa.

Perumahan sementara dibangun untuk penduduk yang tergusur dari daerah banjir di Hyderabad, Pakistan, Selasa, 6 September 2022. Di Pakistan yang dilanda banjir di mana musim muson yang belum pernah terjadi sebelumnya telah menewaskan ratusan orang, hujan kini mengancam situs arkeologi kuno. kembali 4.500 tahun, kata kepala pejabat situs itu Selasa.

Foto: AP/Pervez Masih
Pakistan membutuhkan tenda, generator listrik dan air, matras, makanan balita

REPUBLIKA.CO.ID, ISLAMABAD – BNPB bertemu dengan Badan Penanggulangan Bencana Pakistan (NDMA) di Islamabad, Pakistan, pada Sabtu (24/9/2022). Pertemuan tersebut bertujuan untuk menjajaki dukungan lanjutan terhadap penanganan bencana banjir dahsyat yang menelan lebih dari 1.500 jiwa.

Duta Besar Indonesia untuk Pakistan Adam Mulawarman Tugio bersama Kepala Pusat Pengendalian Operasi (Pusdalops) BNPB Bambang Surya Putra mendapatkan informasi terkini dampak bencana banjir yang dipicu fenomena monsoon sejak pertengahan Juni 2022 lalu. NDMA yang dikepalai Letnan Jenderal Akhtar Nawaz Satti berharap bantuan lanjutan dari Indonesia dapat diberikan kepada Pakistan.

Akthar mengatakan pihaknya saat ini masih terus menerima bantuan kemanusiaan dari negara-negara sahabat. Ia juga menyampaikan bantuan yang masih dibutuhkan adalah tenda, generator listrik dan air, matras, makanan tambahan balita dan dukungan pelayanan kesehatan.

Menurut informasi dari Unit Manajemen Krisis (CMU) Kementerian Luar Negeri Pakistan, isu kesehatan menjadi salah satu perhatian dalam penanganan darurat. Pihak CMU mengharapkan Pemerintah Indonesia dapat membantu dalam pelayanan kesehatan.

Menyikapi permintaan ini, Dubes Adam ingin mendapatkan penjelasan detail dukungan pelayanan medis yang dibutuhkan, seperti jumlah dan spesialisasi dokter atau lokasi pelayanannya. Di sisi lain, hal tersebut sebelumnya telah diketahui dan dipersiapkan BNPB. Kepala Pusdalops BNPB mengungkapkan personel medis sudah disiapkan sejak awal permintaan Pakistan terhadap bantuan internasional.

“Pada kesempatan ini, kami juga ingin mendapatkan informasi dan asesmen terkait kebutuhan yang spesifik yang telah dilakukan NDMA,” ujar Adam di Pusat Koordinasi Penanganan Banjir Nasional Pakistan.

Sementara itu, Bambang menambahkan bahwa Indonesia siap membantu dengan sumber daya manusia untuk membantu penanganan darurat, seperti dukungan pelayanan medis, termasuk tenaga medis dari TNI dan Polri.

Saat bertemu dengan jajaran NDMA, Bambang juga menyampaikan bahwa Pemerintah Indonesia, melalui BNPB dan Kementerian kesehatan, telah menyiapkan bantuan logistik kemanusiaan untuk masyarakat Pakistan. Bantuan yang diberikan telah disesuaikan dengan daftar kebutuhan yang dikeluarkan Pemerintah Pakistan, termasuk obat-obatan.

Swlain itu, bantuan dalam bentuk dana diharapkan segera terealisasi pada awal Oktober nanti. Bantuan dana ini akan dikoordinasikan dan diberikan oleh Kementerian Luar Negeri.

Lebih lanjut, Adam menambahkan kemungkinan nantinya Indonesia dapat membantu di bidang lain setelah masa tanggap darurat berakhir. Kondisi itu mengingat banyaknya kerusakan akibat banjir besar pada sepertiga wilayah Pakistan. Namun demikian, ini masih akan dibahas lebih lanjut dan diusulkan kepada Presiden.

Bantuan kemanusiaan Pemerintah Indonesia dijadwalkan akan tiba di Karachi, Pakistan, pada lusa, Selasa pagi (27/9/2022). Sejumlah bantuan ini merupakan bantuan yang memang diharapkan Pemerintah Pakistan, seperti tenda, selimut, kelambu, pakaian, _family kit_, dan genset. Dua pesawat sewa akan digunakan untuk mengirimkan bantuan yang nantinya diserahkan Menteri Koordinasi Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan dan Kepala BNPB.

Dubes Adam dan Bambang mengatakan, Indonesia turut belasungkawa dan simpati kepada masyarakat Pakistan.

“Kami berterima kasih atas bantuan dan solidaritas yang dilakukan Pemerintah dan masyarakat Indonesia dalam penanganan banjir,” balas Letnan Jenderal Akhtar.

Setelah bertemu dengan NDMA Pakistan, Dubes dan Tim BNPB bertolak menuju Karachi untuk melihat kondisi wilayah terdampak pada hari ini, Minggu (25/9). Sebelumnya personel BNPB lainnya telah berada di Karachi untuk mengkoordinasikan datangnya bantuan kemanusiaan Pemerintah Indonesia yang akan tiba pada Senin nanti.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA