Tuesday, 8 Rabiul Awwal 1444 / 04 October 2022

Dukung Industri Otomotif, IPCC Berupaya Turunkan Biaya Logistik Nasional

Jumat 23 Sep 2022 10:09 WIB

Red: Gita Amanda

(Ki-ka) Direktur Keuangan dan SDM IPCC Sumarno,  Direktur Komersial dan Pengembangan Bisnis IPCC Agus Hendrianto,  Direktur Utama IPCC Rio TN Lasse dan  Direktur Operasi dan Teknik IPCC Andi Hamdani saat berbicara dengan media di acara Media Gathering IPCC, Kamis (22/9/2022),

(Ki-ka) Direktur Keuangan dan SDM IPCC Sumarno, Direktur Komersial dan Pengembangan Bisnis IPCC Agus Hendrianto, Direktur Utama IPCC Rio TN Lasse dan Direktur Operasi dan Teknik IPCC Andi Hamdani saat berbicara dengan media di acara Media Gathering IPCC, Kamis (22/9/2022),

Foto: Gita Amanda/Republika
Untuk industri otomotif IPCC akan memperluas positioningnya tahun ini

REPUBLIKA.CO.ID, KINTAMANI -- PT Indonesia Kendaraan Terminal atau IPCC tahun ini terus mendukung pertumbuhan industri otomotif nasional. Salah satu upayanya menurunkan biaya logistik nasional, khusunya terkait industri otomotif.

Direktur Komersial dan Pengembangan Bisnis IPCC Agus Hendrianto mengatakan, sementara ini IPCC hanya salah satu bagian supply chain untuk industri otomotif di Tanah Air, dalam hal ini terkait pemindahan kargo dari sisi darat ke alat. Namun seiring dengan spirit Beyond the Gate yang digaungkan, IPCC berencana memperluas bisnisnya.

"Untuk industri otomotif positioning kami tahun ini akan diperluas. Bukan hanya kegiatan bongkar muat di pelabuhan, tapi akan merambah hal lain, terkait distribusi otomotif," kata Agus, berbicara saat Media Gathering IPCC di Bali, Kamis (22/9/2022).

IPCC saat ini merambah bisnis baru yakni cargo distribution management. Mengaktualisasikan Beyond the Gate, IPCC menjalankan bisnis distribusi yang semakin mendekati pabrikan.

"Jadi antara pabrik ke dealer kita tempatkan IPCC disana. Harapannya denga semakin mendekati pabrikan, ujungnya kita membantu menurunkan biaya produksi nasional terkait otomotif," ujarnya.

Tujuannya supaya masyarakat atau konsumen bisa membeli kendaraan dengan biaya lebih murah. "Mudah-mudahan akan jadi lebih murah. Kalau belum signifikan (penurunan harganya) setidakny IPCC sudah berupaya mnurunkan biaya produksi otomotif (terkait distribusi)," kata Agus.

Untuk mendukung upaya penurunan biaya logistik tersebut saat ini IPCC sudah mulai melakukan berbagai upaya. Seperti halnya menawarkan paket bundling hingga upaya terbaru melalui sistem single billing.

"Ini semua dalam rangka ujung-ujungnya membantu menurunkan biaya logistik nasional," ungkap Agus.

Menyinggung soal sistem single billing, Direktur Utama IPCC Rio TN Lasse mengatakan, tahun ini IPCC sudah mulai menawarkan kepada produsen otomotif terkait biaya pengiriman. Jika dulu untuk mengirim kendaraan ke berbagai wilayah di Indonesia akan dikenai beberapa kali biaya, maka melalui single billing produsen hanya perlu membayar sekali. Ini dijanjikan lebih menghemat biaya distribusi kendaraan.

"Kalau dulu mau kirim kendaraan ke Indonesia Timur misalnya di Jakarta dikenai biaya. Lalu nanti sampai tujuan dikenai biaya lagi, lewat single billing hanya bayar sekali," kata Rio.

Seperti halnya yang disampaikan Agus, Rio menegaskan langkah single billing ini sebagai upaya membantu menurunkam biaya logistik nasional. Khususnya dalam mendukung industri otomotif terus bangkit.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA