Thursday, 10 Rabiul Awwal 1444 / 06 October 2022

Diteriaki ‘Presiden’ oleh Warga di Majalengka, Puan: Alhamdulillah

Jumat 23 Sep 2022 00:15 WIB

Rep: Lilis Sri Handayani/ Red: Teguh Firmansyah

Ketua DPR RI, Puan Maharani, melakukan kunker ke wilayah Kabupaten Majalengka Kamis (22/9/2022).

Ketua DPR RI, Puan Maharani, melakukan kunker ke wilayah Kabupaten Majalengka Kamis (22/9/2022).

Foto: Istimewa
Puan sebut soal capres menunggu arahan dari Ketum PDIP.

REPUBLIKA.CO.ID, MAJALENGKA -- Ketua DPR RI, Puan Maharani, menghadiri acara pelatihan dan sosialisasi pengolahan Pupuk Organik Cair (POC) kepada petani di Kabupaten Majalengka. Banyak warga yang kemudian memberi dukungan agar Puan menjadi presiden.

Sepanjang jalan menuju lokasi, warga berebut untuk bersalaman dengan Puan. Mereka terus meneriakkan nama Puan. ''Puan presiden! Puan presiden! Puan presiden!,'' teriak warga.

Baca Juga

Pelatihan dan sosialisasi pengolahan Pupuk Organik Cair itu diselenggarakan di Desa/Kecamatan Jatiwangi, Kabupaten Majalengka, Kamis (22/9/2022). Kedatangan Puan disambut hangat oleh sekitar 2.000 petani dan warga.

Di acara itu, Puan melihat praktik pembuatan pestisida organik. Dia didampingi sejumlah anggota DPR RI, termasuk Anggota Fraksi PDI Perjuangan (PDIP) Dapil Majalengka, Sutrisno.

Adapun bimbingan teknis dalam kegiatan ini adalah terkait pemanfaatan bahan alami, Biosaka untuk peningkatan produksi pertanian.  Puan melihat proses pembuatannya yang memakai bahan rumput dihaluskan, kemudian ditambah air lalu disemprotkan ke tanaman.

Puan juga memberikan bantuan benih padi dan jagung, masing-masing 50 Ha kepada para petani. Dia lalu berdialog dengan petani serta warga yang hadir.

Salah satunya adalah Ibu Item, yang meminta harga pupuk dimurahkan dan desa-desa dimakmurkan. Kemudian ada juga penjual seblak bernama Dea, yang mengharapkan bisa mendapat BLT BBM dan KIP untuk anaknya.

''Saya sudah menangkap keinginan masyarakat sini, pupuk murah dan mudah didapat, BLT BBM dan KIP. Saya carikan solusinya ya,'' kata Puan.

Puan menyatakan, pertanian adalah hidup matinya sebuah bangsa. Oleh karena itu, dia terus memperjuangkan aspirasi para petani. ''DPR RI sangat memperhatikan kesejahteraan petani seperti Bapak/Ibu sekalian. Bagi saya pertanian yang maju berarti petaninya ikut sejahtera,'' tukas Puan.

Di akhir acara, Puan melakukan sesi tanya jawab dengan awak media. Saat wawancara sedang berlangsung, masyarakat yang hadir kembali meneriakkan ‘Puan Presiden’.

''Saya berkeliling bertemu warga dalam rangka kunker menyerap aspirasi warga. Kalau ada yang teriak dan nyatakan seperti itu (Puan Presiden), ya Alhamdulillah,'' ungkap Puan.

Meski begitu, Ketua DPP PDIP itu menyatakan urusan pencapresan tetap menunggu arahan dari sang ketua umum, Megawati Soekarnoputri.

Menurut Puan, yang paling penting saat ini adalah bagaimana kader-kader PDIP terus bekerja turun ke lapangan sehingga dapat memahami permasalahan yang dihadapi masyarakat dan turut membantu memberikan solusi. ''Kalau urusan capres kita ikuti dan tungggu Ibu Ketua Umum,'' kata Puan.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA