Monday, 30 Safar 1444 / 26 September 2022

Estonia: Rusia tak Boleh Anggap Remeh Pertanggungjawaban Hukum

Kamis 22 Sep 2022 18:15 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Esthi Maharani

Anggota layanan penyelamatan bekerja untuk membersihkan puing-puing dan struktur tidak stabil yang bisa jatuh, di atap sebuah bangunan tempat tinggal yang rusak setelah serangan Rusia di Kharkiv, Ukraina, Rabu, 21 September 2022.

Anggota layanan penyelamatan bekerja untuk membersihkan puing-puing dan struktur tidak stabil yang bisa jatuh, di atap sebuah bangunan tempat tinggal yang rusak setelah serangan Rusia di Kharkiv, Ukraina, Rabu, 21 September 2022.

Foto: AP/Leo Correa
Rusia tidak boleh menganggap remeh pertanggungjawaban pada perang genosida

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Menteri Luar Negeri Estonia Urmas Reinsalu mengatakan Presiden Rusia Vladimir Putin mencoba menakut-nakuti dan memecah belah Barat. Tapi pernyataannya yang terakhir "momen yang mengubah permainan."

Ia mengatakan pertemuan menteri luar negeri Uni Eropa di New York harus membahas paket sanksi baru ke Rusia serta menggunakan fasilitas mekanisme pendanaan perdamaian Eropa untuk meningkatkan bantuan ke Ukraina.

"Kami juga harus mendeklarasikan komitmen pertanggungjawaban hukum, fuhrer di Kremlin tidak boleh menganggap remeh pertanggungjawaban mereka pada perang genosida ditanggapi dengan ringan," katanya, Rabu (21/9/2022).

Menjaga persatuan antara 27 negara anggota Uni Eropa untuk memberikan paket sanksi terbaru ke Rusia tampaknya sulit terutama dilakukan di tengah krisis pasokan energi yang menghantam Eropa dengan keras. Hungaria menolak gagasan paket sanksi itu.

"Sekarang berbeda, terdapat pepatah di penerbangan yang menyatakan peraturan ditulis oleh darah korban bencana di udara, ya semua paket (sanksi) ditulis dengan darah dan kekejaman yang Rusia lakukan," kata Reinsalu.

sumber : Reuters
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA