Monday, 30 Safar 1444 / 26 September 2022

Krisis Bek di Man City dan Kejelian Pep Guardiola

Kamis 22 Sep 2022 15:24 WIB

Rep: Fitriyanto/ Red: Muhammad Akbar

Pelatih kepala Manchester City Pep Guardiola menjelang pertandingan sepak bola Liga Inggris antara Manchester City dan Nottingham Forest di Stadion Etihad di Manchester, Inggris, Rabu, 31 Agustus 2022.

Pelatih kepala Manchester City Pep Guardiola menjelang pertandingan sepak bola Liga Inggris antara Manchester City dan Nottingham Forest di Stadion Etihad di Manchester, Inggris, Rabu, 31 Agustus 2022.

Foto: AP/Dave Thompson
Keputusan Guardiola membeli Manuel Akanji menjadi hal yang dapat dibenarkan

REPUBLIKA.CO.ID, MANCHESTER -- Pada satu titik di musim panas, sepertinya Manchester City akan memulai musim dengan hanya dua bek sayap senior. Ini terjadi setelah City memulai musim dengan salah satu dari empat bek tengah yang mengalami cedera. 

Setelah 10 pertandingan, empat dari enam bek tersebut harus menepi akibat cedera.

Ketika Sergio Gomez tiba untuk mengurangi tekanan pada Joao Cancelo dan Kyle Walker, Pep Guardiola menyebut Aymeric Laporte, Nathan Ake dan John Stones sebagai pemain yang bisa menggantikan posisi full-back jika diperlukan, bersama dengan talenta akademi.  

Kemudian, saat musim dimulai, Walker, Ake, dan Stones semuanya cedera, sehingga Laporte absen dalam jangka waktu yang lebih lama. Opsi menjadi lebih cepat dari yang diharapkan City, dan solusinya adalah membeli bek tengah kelima.

Mengutip laporan Spormole, Kamis (22/9), situasi ini sesungguhnya tidak direncanakan. Tetapi keputusan untuk memboyong pemain di akhir jendela transfer dengan membeli Manuel Akanji dengan banderol 15 juta poundsterling menjadi hal yang dapat dibenarkan.

Akanji tidak hanya membuktikan dalam tiga pertandingannya bahwa dia adalah seorang bek yang berkualitas. Ia memiliki kemampuan untuk beradaptasi dengan cepat dengan sistem City, tetapi dia juga telah meringankan beban di area full-back — mungkin secara tidak sengaja. 

Tentunya menjadi sangat mengejutkan melihat Akanji digunakan sebagai wakil full-back, terutama di awal karirnya di City. Namun hal itu tidak terlalu mengejutkan melihat John Stones bergeser ke kanan saat Walker absen.

Meskipun Stones jauh dari full-back alami, dia selalu melakukan pekerjaan dengan baik di posisi itu saat dibutuhkan, dan golnya yang menggelegar melawan Borussia Dortmund adalah bonus tambahan. 

Sifat pertahanan City – terutama dengan Cancelo sebagai starter – membuat empat bek sering berubah menjadi tiga bek dalam penguasaan bola dengan bek sayap Portugal itu masuk ke lini tengah. Itu membuat transisi untuk pemain seperti Stones atau Ake ke posisi melebar sedikit lebih mudah.

Kedatangan Akanji, diikuti dengan periode adaptasinya yang cepat, ini memberi konsekuensi bahwa Stones (atau Ake atau Laporte) dapat pindah ke posisi full-back jika situasinya diperlukan -- dengan bek tengah berkualitas lainnya yang dapat masuk dengan mudah. 

Jika Akanji tidak direkrut, Ake harus bermain di tengah melawan Dortmund dan Wolves, tanpa opsi bek tengah senior di bangku cadangan.

Rasanya tidak masuk akal untuk mengatakan, mengingat City sudah memiliki empat bek tengah, tetapi pertahanan terasa seolah-olah hanya satu dari dua cedera yang jauh dari bencana seperti di musim 2019/20.

Tampaknya Guardiola lebih memilih untuk mempercayai salah satu bek tengahnya di posisi yang tidak wajar daripada menggunakan Gomez sebagai bek kiri untuk saat ini, meskipun pemain Spanyol itu tidak terlalu buruk melawan Sevilla di Liga Champions dan tentu saja menjanjikan. 

Untuk melakukan itu, kedatangan Akanji yang tidak direncanakan (dan sekarang diremehkan) sangat penting untuk memecahkan masalah dua minggu terakhir di mana cedera kecil telah mengganggu lini belakang.

Jika Guardiola ingin mengistirahatkan bek sayap itu dan merotasi bek lainnya, maka dia sekarang memiliki kemampuan untuk memindahkan beberapa ke kiri atau kanan, sambil tetap yakin bahwa area tengah diurus.  

Akanji tidak hanya mengisi celah jangka pendek yang sangat dibutuhkan, dia juga bisa membantu menemukan solusi sepanjang musim untuk masalah full-back yang menghabiskan sebagian besar musim panas.

Ini adalah solusi yang layak dan hemat biaya yang mungkin tidak akan pernah terjadi jika Stones dan Ake tidak cedera. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA