Sunday, 7 Rajab 1444 / 29 January 2023

Longsor Tutup Akses Jalan Salopa-Cikatomas di Tasikmalaya

Kamis 22 Sep 2022 13:08 WIB

Rep: Bayu Adji P/ Red: Bilal Ramadhan

Material tanah longsor menutup akses jalan Salopa-Cikatomas, di Kampung Leuwihieum, Desa Mandalahayu, Kecamatan Salopa, Kabupaten Tasikmalaya, Kamis (22/9/2022).

Material tanah longsor menutup akses jalan Salopa-Cikatomas, di Kampung Leuwihieum, Desa Mandalahayu, Kecamatan Salopa, Kabupaten Tasikmalaya, Kamis (22/9/2022).

Foto: Dok. BPBD Kabupaten Tasikmalaya
Bencana longsor menutup akses jalan Salopa-Cikatomas di Tasikmalaya, Jabar.

REPUBLIKA.CO.ID, TASIKMALAYA -- Bencana tanah longsor terjadi di Kampung Leuwihieum, Desa Mandalahayu, Kecamatan Salopa, Kabupaten Tasikmalaya, Kamis (22/9/2022). Akibatnya, akses jalan yang menghubungkan Kecamatan Salopa dengan Cikatomas, Kabupaten Tasikmalaya, tertutup total.

Sekretaris Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Tasikmalaya, Irwan, mengatakan, peristiwa tanah longsor itu terjadi pada Kamis sekitar pukul 10.00 WIB. Tanah longsor disebabkan oleh hujan dengan intensitas tinggi yang terjadi dalam beberapa jam ke belakang.

Baca Juga

"Tidak ada korban, tapi material longsoran menutup akses jalan. Arus lalu lintas tertutup total," kata dia, Kamis (22/9/2022).

Menurut dia, akses jalan raya penghubung Kecamatan Salopa dengan Ciaktomas tertutup material longsor sepanjang 40 meter. Ketebalan longsoran yang menutup jalan itu mencapai sekitar 1 meter.

Irwan mengatakan, pihaknya sudah berkoordinasi dengan dinas terkait untuk mendatangkan alat berat guna membersihkan material longsoran. Saat ini, alat berat sudah berada di lokasi kejadian dan pembersihan sedang dilakukan.

"Mudah-mudahan hari ini jalan bisa segera dilintasi lagi," kata dia.

Irwan menyebutkan, lokasi terjadinya longsor itu memang merupakan wilayah rawan bencana. Kejadian tanah longsor di lokasi itu bukan yang pertama, melainkan sudah berulang kali.

Namun, ia memgakui, selama ini belum pernah dilakukan penanganan untuk mengantisipasi bencana tanah longsor itu. "Itu harusnya dilakukan pengikisan tebing. Namun di atasnya itu tanah warga, jadi harus koordinasi dulu dengan warga," kata dia.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA