Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

Dedi Mulyadi dan Bupati Purwakarta akan Jalani Sidang Perceraian Perdana

Kamis 22 Sep 2022 00:18 WIB

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Muhammad Hafil

 Dedi Mulyadi dan Bupati Purwakarta akan Jalani Sidang Perceraian Perdana. Foto:   Dedi Mulyadi didampingi istri Ny Anne Ratna Mustika Mulyadi, menyerahkan cinderamata Menong yang merupakan cinderamata asli Purwakarta, kepada warga Sunda yang ada di Amerika Serikat.

Dedi Mulyadi dan Bupati Purwakarta akan Jalani Sidang Perceraian Perdana. Foto: Dedi Mulyadi didampingi istri Ny Anne Ratna Mustika Mulyadi, menyerahkan cinderamata Menong yang merupakan cinderamata asli Purwakarta, kepada warga Sunda yang ada di Amerika Serikat.

Foto: Dok Pribadi
Bupati Purwakarta menggugat cerai Dedi Mulyadi.

REPUBLIKA.CO.ID,BANDUNG-- Pengadilan Agama (PA) Purwakarta akan memanggil Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika dan Dedi Mulyadi pada sidang perdana gugatan cerai, 5 Oktober mendatang. Diketahui, Anne Ratna menggugat cerai suaminya pada 19 September lalu.

Humas Pengadilan Agama Purwakarta Asep Kustiwa mengatakan pihaknya akan memanggil penggugat dan tergugat saat sidang perdana dimulai pada 5 Oktober mendatang. Majelis hakim yang akan menangani kasus gugatan cerai tersebut masih belum dapat dipastikan.

Baca Juga

"Yang pasti kewajban memanggil para pihak penggugat dan tergugat pada sidang yang ditetapkan. Mengenai seperti apa ke depannya belum tahu," ujarnya, Rabu (21/9/2022).

Ia mengatakan Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika menggugat cerai suaminya Dedi Mulyadi anggota DPR RI sekaligus mantan Bupati Purwakarta. Gugatan dilayangkan ke Pengadilan Agama Purwakarta pada 19 September dengan nomor registrasi 1662/PDT.G/ 2022/PA.PWK.

Kabar gugatan cerai Bupati Purwakarta terhadap suaminya Dedi Mulyadi mengagetkan publik. Sebab selama ini mereka dikenal pasangan yang harmonis.

"Intinya tanggal 19 September masuk gugatan cerai yang diajukan oleh Bu Anne sama pak Dedi dan ditentukan jadwal sidang tanggal 5 Oktober," katanya.

Ia mengungkapkan gugatan cerai langsung didaftarkan oleh Bupati Purwakarta ke Pengadilan Agama Purwakarta. Terkait alasan gugatan cerai dilayangkan, Asep mengaku tidak dapat menyampaikan hal tersebut sebab bersifat pribadi.

"Yang mengajukan langsung Bu Anne. (Alasannya) setiap gugatan ada alasan kenapa bisa diajukan gugatan hanya saya tidak bisa menyampaikan alasan karena pribadi," katanya.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA