Sunday, 10 Jumadil Awwal 1444 / 04 December 2022

Nasihat Nabi Muhammad SAW untuk Pemuda

Selasa 20 Sep 2022 16:24 WIB

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Muhammad Hafil

 Nasehat Nabi Muhammad SAW untuk Pemuda. Foto:  Nabi Muhammad (ilustrasi)

Nasehat Nabi Muhammad SAW untuk Pemuda. Foto: Nabi Muhammad (ilustrasi)

Foto: Republika
Nabi Muhammad memberi perhatian kepada pemuda.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Saat ini kita sedang hidup di era disrupsi, masa dimana para pemuda hanya mempedulikan diri sendiri dan terkesan tidak menghormati orang tua maupun masyarakat. Mereka percaya diri dan merasa bijaksana, padahal sebenarnya mereka tidak bisa menahan satu pikiran pun di kepala mereka.

Hal tersebut merupakan gambaran tentang apa yang orang dewasa di abad ke-21 pikirkan tentang anak muda. Namun, itu bukan hal baru. Pemuda seolah-olah selalu menarik kemarahan orang tua mereka.

Baca Juga

Pada abad ke-11 M, sang pertapa bernama Petrus mengatakan sesuatu yang sangat mirip, “Dunia sedang melewati masa-masa sulit. Orang-orang muda saat ini tidak memikirkan apa pun kecuali diri mereka sendiri. Mereka tidak memiliki rasa hormat kepada orang tua atau usia tua. Mereka tidak sabar dari semua pengekangan. Dan mereka berbicara seolah-olah mereka tahu segalanya, dan apa yang dianggap bijaksana bagi kita adalah kebodohan bagi mereka."

Terlepas dari semua kesan negatif yang ada, para pemuda memiliki kualitas lain, selain dari rasa tidak hormat yang mereka rasakan. Mereka penuh harapan, energik, idealis, siap menerima perubahan, serta ingin menorehkan prestasi di dunia.

Jika Nabi Muhammad SAW bisa berbicara dengan pemuda hari ini, nasihat seperti apa yang kiranya akan dia berikan kepada mereka? Apa yang akan dia katakan kepada orang tua mereka? Tentu saja tidak ada cara nyata untuk mengetahui hal ini, tetapi kita dapat membuat asumsi berdasarkan apa yang kita ketahui dari tradisi dan narasi otentik.

Pertama dan terutama, Nabi Muhammad memperlakukan kaum muda seolah-olah mereka memiliki sesuatu untuk ditawarkan kepada masyarakat. Kita juga tahu bahwa pada masa awal Islam, mayoritas pengikut Nabi Muhammad adalah kaum muda.

Dilansir di About Islam, Selasa (20/9/2022), Nabi Muhammad dikisahkan memberi banyak orang muda pekerjaan, yang menurut orang tua melibatkan lebih banyak tanggung jawab daripada yang mampu mereka tangani. Dia memberikan hak kepada orang muda yang biasanya hanya diberikan kepada pria dan wanita yang lebih tua, dan seringkali memberi mereka hak atas orang yang lebih tua.

Mereka tidak pernah disingkirkan, atau dibuat merasa tidak berguna atau tidak diinginkan. Sebaliknya, mereka diberi tanggung jawab penting yang vital untuk menyebarkan pesan Islam.

Karena itu, kaum muda Muslim bukanlah anak muda biasa. Mereka adalah pemimpin yang saleh. Nabi Muhammad mampu melihat gambaran besarnya dan tujuannya adalah untuk menghasilkan banyak orang muda yang saleh, dermawan dan alim.

Sayangnya, saat ini anak muda cenderung dianggap sebagai orang yang merepotkan. Dorongan dan dukungan hanya diberikan jika mereka menunjukkan kecenderungan bersikap saleh atau murah hati. Mereka seringnya diminta untuk diam, mendapatkan nilai bagus, mencari pekerjaan bergaji tinggi dan menikah.

Di sisi lain, generasi muda berpikir bahwa mereka dapat mengubah dunia dan jika diberi dorongan, mereka akan melakukannya. Nabi Muhammad akan menyarankan orang dewasa untuk mengakui dan menggunakan keterampilan kaum muda untuk keuntungan terbaik.

Pada usia tujuh belas tahun, Usamah bin Zayd terpilih untuk memimpin tentara Muslim. Di bawah komandonya adalah orang-orang seperti Abu Bakar dan Umar bin Al Khattab.

Muadh bin Jabal pun diangkat menjadi wakil Nabi Muhammad saat penaklukan Makkah. Dia menghabiskan banyak waktu di perusahaan Nabi, menjadi ulama besar dan ahli hukum. Pada usia muda 27 tahun ia diangkat menjadi gubernur Yaman.

Nabi Muhammad mampu melihat yang terbaik dalam diri kaum muda dan mengharapkan masa depan yang lebih cerah bagi mereka. Dia menasihati para pengikutnya untuk tidak pernah membunuh orang-orang muda penyembah berhala, karena dia menaruh harapan besar bahwa orang-orang muda ini akan menerima Islam.

Sosoknya bisa dipastikan akan menekankan bahwa masa muda adalah masa emas dalam kehidupan setiap orang. Ini adalah saat ketika orang dewasa muda harus memilih jalan dan dengan dorongan yang ada, mereka akan memilih jalan kebenaran.

Berbekal ilmu yang benar, pemuda muslim dapat bekerja tanpa lelah untuk Islam karena memiliki energi dan keberanian yang tak terbatas. Nabi Muhammad SAW juga telah menyampaikan pada hari kiamat nanti ada tujuh kelompok yang menemukan kelegaan dalam naungan yang disediakan oleh Allah SWT, dengan kelompok kedua adalah pemuda yang dibangkitkan untuk beribadah kepada Tuhan.

Nabi Muhammad SAW juga hampir pasti akan memberikan nasihat untuk tidak melupakan wanita muda. Saat ini mereka sering tidak didorong untuk menjadi ambisius dan berpengetahuan, tetapi pada masa awal Islam, mereka memainkan peran penting dan penting.

Asma, putri Abu Bakar, memainkan salah satu peran paling berani dalam pelarian Nabi dari Makkah. Saudara perempuannya, istri Nabi Muhammad Aisyah, adalah seorang sarjana dan ahli hukum yang dihormati pada usia dua puluh.

Ibnu Abbas adalah otoritas yang sangat dihormati pada Quran dan artinya dan dia baru berusia tiga belas tahun ketika Nabi Muhammad meninggal. Namun, hanya beberapa tahun kemudian, Omar ibn Al Khattab akan berkonsultasi dengannya di hadapan Muslim yang lebih tua dan lebih senior.

Di antara para komandan tentara yang memimpin umat Islam ke Irak, Persia, Mesir, Afrika Utara dan Spanyol, beberapa di antaranya berusia di bawah empat puluh tahun. Muhammad Ibn Qasim menaklukkan Sind di India, ketika dia baru berusia tujuh belas tahun.

Nabi Muhammad memanfaatkan keterampilan para pemuda. Dia menyemangati mereka dan merasa puas di perusahaan mereka. Namun, sama seperti perilaku meremehkan kaum muda bukanlah hal baru, mendorong dan menerima kaum muda dalam otoritas juga bukanlah hal baru.

Di sepanjang Quran, banyak ditemukan kisah-kisah tentang anak-anak muda yang berdiri dan membuat jejak mereka di dunia. Banyak dari mereka berjuang tanpa rasa takut demi Allah SWT dan yang lain memperkenalkan perubahan menjadi lebih baik.

Ketika Nabi Ibrahim menantang orang-orang kafir dan menghancurkan berhala-berhala mereka, dia mungkin berusia dua puluhan. Para ahli percaya bahwa Nabi Yusuf berusia kurang dari tiga puluh tahun ketika ia ditugaskan untuk urusan keuangan Mesir.

Nabi Daud digambarkan sebagai seorang pemuda ketika dia membunuh Goliat dan dengan demikian menemukan dirinya di jalan menuju Raja dan kenabian. Dan Quran memberitahu kita bahwa Nabi Yohanes (Pembaptis) diberi kebijaksanaan ketika dia masih kecil.

Nasihat yang diberikan Nabi Muhammad SAW kepada para sahabatnya tidak kalah berharganya bagi umat Islam saat ini. Cara dia memperlakukan anak muda relevan dengan kondisi saat ini. Generasi tua harus mencari cara untuk memberdayakan kaum muda dan cara untuk merangkul keinginan dan cita-cita mereka.

Nabi Muhammad SAW hampir pasti akan menasihati untuk mendorong orang-orang muda dalam semua usaha mereka yang benar, serta untuk mengambil pendapat dan nasihat mereka dengan serius.  

Sumber:

https://aboutislam.net/reading-islam/about-muhammad/great-advice-from-prophet-muhammad-to-the-youth/

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA