Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

BI Sumbar Targetkan Inflasi Turun 5 Persen

Senin 19 Sep 2022 23:51 WIB

Rep: Febrian Fachri/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Pedagang menata cabai merah di Pasar Raya Padang, Sumatera Barat. Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sumatra Barat, Wahyu Purnama A mengatakan Sumbar menargetkan dapat menurunkan inflasi 5 persen.

Pedagang menata cabai merah di Pasar Raya Padang, Sumatera Barat. Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sumatra Barat, Wahyu Purnama A mengatakan Sumbar menargetkan dapat menurunkan inflasi 5 persen.

Foto: ANTARA/Muhammad Arif Pribadi
Upaya BI Sumbar turunkan inflasi lewat GNPIP

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG -- Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sumatra Barat, Wahyu Purnama A mengatakan Sumbar menargetkan dapat menurunkan inflasi 5 persen.

Upaya penurunan inflasi tersebut menurut Wahyu, melalui  Pencanangan Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP).

"GNPIP merupakan bentuk aksi nyata yang bersifat nation-wide untuk merespons tingginya tekanan inflasi komoditas pangan bergejolak. Melalui upaya mendorong peningkatan produksi dan produktivitas komoditas pangan, sehingga harga pangan dapat dijaga stabil," kata Wahyu, Senin (19/9).

Wahyu menyebut realisasi inflasi Sumbar menjadi peringkat kedua tertinggi secara Nasional. Realisasi inflasi sampai Agustus 2022 terutama didorong oleh kenaikan harga komoditas volatile foods.

Di antaranya cabai merah, bawang merah, telur ayam ras, beras, tomat, cabai hijau, daging sapi dan beberapa jenis ikan. Sejumlah komoditas tersebut mengakibatkan inflasi sebagai dampak dari keterbatasan pasokan komoditas pangan tersebut akibat curah hujan yang tinggi, kenaikan biaya produksi karena peningkatan harga pupuk dan harga pakan unggas.

Berdasarkan pemantauan harga pada minggu 1 dan ke 2 September 2022 ini, harga beberapa komoditas volatile food juga menunjukkan tren peningkatan yakni beras, daging ayam ras, daging sapi dan telur ayam ras,” ujar Wahyu

Di samping itu, kata dia, tekanan inflasi Sumbar juga dipengaruhi oleh kenaikan harga beberapa komoditas administered price, terutama angkutan udara yang pada bulan Juli memiliki andil kedua setelah cabe. Kemudian tarif dasar listrik, dan bahan bakar rumah tangga atau LPG.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA