Friday, 12 Rajab 1444 / 03 February 2023

Mengapa Memilih Madinah Sebagai Tempat Hijrah?

Senin 19 Sep 2022 20:39 WIB

Rep: Haura Hafizah/ Red: Muhammad Hafil

Hijrah dari Makkah ke Madinah

Hijrah dari Makkah ke Madinah

Foto: google.com
Madinah dipilih sebagai tempat hijrah.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA-- Madinah berkembang sebagai pusat Islam. Sejumlah orang telah memeluk agama baru.  Ajaran Islam memenangkan pendukung baru setiap hari. Para pemimpin dua suku besar Madinah telah menerima Islam dan siap mengorbankan nyawa dan harta benda mereka demi Islam.

Dilansir dari aboutislam pada Jumat (29/7/2022), Sayed Abul A`la Al-Maududi menjelaskan beberapa alasan Nabi memilih Madinah sebagai pusat dakwah pada masa-masa awalnya. 

Baca Juga

Para tetua Mekah menyusun rencana untuk membunuh Nabi (damai dan berkah besertanya) untuk menghentikan gerakan Islam sejak awal.  Ketika urusan mencapai keadaan yang menyedihkan itu, Allah SWT memerintahkan Rasul-Nya untuk meninggalkan Mekah dan berhijrah ke Madinah.

Madinah, sebuah kota sekitar 450 kilometer dari Makkah, tumbuh sebagai pusat Islam.  Sejumlah orang telah memeluk agama baru. Ajaran Islam memenangkan pendukung baru setiap hari.  Para pemimpin dua suku besar Madinah telah menerima Islam dan siap mengorbankan nyawa dan harta benda mereka demi Islam.  Pada titik ini, Nabi mulai berencana untuk pindah ke Madinah.

Kehormatan besar yang diberikan kepada kota membuatnya perlu untuk mengetahui ciri-ciri khasnya.  Seperti kondisi fisik, sosial dan budayanya, suku-suku Arab yang tinggal di sana dan hubungan timbal balik mereka, manipulasi ekonomi dan politik orang-orang Yahudi dan semangat juang mereka serta cara hidup yang ditopang oleh tanahnya yang subur.

Beragam agama, budaya dan komunitas berkembang pesat di kota itu, berbeda dengan Mekah yang didominasi oleh satu keyakinan dan satu pola budaya.

Keadaan di Madinah

Tiga suku Yahudi, Banu Qaynuqa, Banu an-Nadir dan Bani Qurayzhah, menetap di Madinah.  Jumlah orang dewasa yang termasuk dalam suku-suku ini lebih dari dua ribu;  Banu Qaynuqa diperkirakan memiliki tujuh ratus pejuang, dengan Banu an-Nadir memiliki jumlah yang hampir sama juga;  sedangkan orang dewasa Bani Qurayzhah dilaporkan antara tujuh dan sembilan ratus.

Suku-suku ini tidak dalam hubungan yang baik dan sangat sering mereka terjebak dalam konfrontasi satu sama lain.  Al-Qur'an membuat referensi untuk perselisihan timbal balik antara orang-orang Yahudi:

"Dan ketika Kami membuat perjanjian dengan Anda (mengatakan);  Janganlah tumpahkan darah kaummu dan janganlah mengusir (sekelompok) kaummu dari tempat tinggalmu.  Kemudian kamu meratifikasi (perjanjian Kami) dan kamu menjadi saksi (untuk itu).  Namun, kamulah yang saling membunuh dan mengusir sekelompok orang dari rumah mereka, saling mendukung melawan mereka dengan dosa dan pelanggaran;  dan jika mereka datang kepadamu sebagai tawanan, kamu akan menebus mereka, sedangkan pengusiran mereka sendiri adalah haram bagimu". (Al-Baqarah 2:84-85).

Hubungan keuangan orang-orang Yahudi Madinah dengan suku-suku lain terutama berfokus pada peminjaman uang dengan bunga atau keamanan atau penyitaan properti pribadi jika pembayaran gagal.

Di daerah pertanian seperti Madinah, ada banyak ruang untuk bisnis pinjaman uang karena petani sangat sering membutuhkan modal untuk keperluan budidaya. Sistem peminjaman uang tidak terbatas hanya pada menjaminkan harta benda pribadi sebagai jaminan pembayaran kembali pinjaman, karena pemberi pinjaman sangat sering memaksa peminjam untuk menjaminkan bahkan wanita dan anak-anak mereka.

Konsentrasi modal di tangan orang Yahudi telah memberi mereka kekuatan untuk melakukan tekanan ekonomi pada ekonomi sosial kota. Pasar saham berada di tangan mereka.  Mereka mencurangi pasar melalui penimbunan, sehingga menciptakan kelangkaan buatan dan menyebabkan naik turunnya harga.

Mengapa penduduk Madinah membenci Yahudi

Sebagian besar orang di Madinah membenci orang-orang Yahudi karena malpraktik riba dan pencatutan semacam itu, yang bertentangan dengan substansi orang Arab pada umumnya.  

Orang-orang Yahudi yang didorong oleh apapun kecuali kesombongan dan keegoisan mereka yang angkuh dalam transaksi sosial mereka dengan suku-suku Arab, Aws dan Khazraj, menghabiskan banyak uang, meskipun dengan bijaksana, dalam menciptakan keretakan di antara kedua suku itu.

Pada beberapa kesempatan di masa lalu, mereka berhasil mengadu domba satu suku dengan suku lainnya, meninggalkan kedua suku tersebut menjadi usang dan hancur secara ekonomi pada akhirnya.  Satu-satunya tujuan yang telah ditetapkan orang Yahudi di hadapan mereka sendiri adalah bagaimana mempertahankan kekuasaan ekonomi mereka atas Madinah.

Selama berabad-abad, orang-orang Yahudi telah menunggu seorang penebus.  Keyakinan orang-orang Yahudi pada nabi yang akan datang ini, yang biasa mereka bicarakan dengan orang-orang Arab, telah mempersiapkan Aws dan Khazraj untuk segera menyerahkan iman mereka kepada Nabi.  

Dalam semua perbedaan komunal ini, komunitas Muslim yang berkembang ini perlu ditempatkan untuk memberikan kesempatan yang baik bagi umat Islam untuk interaksi yang lebih baik dan pelatihan yang memadai yang akan membantu mereka di hari-hari mendatang.

Madinah memiliki banyak fitur unik yang membuatnya menjadi penerima kehormatan itu.  Sangat penting bagi umat Islam untuk menerima pelatihan dan membangun negara mereka di antara semua komunitas ini dan tingkat pemikiran yang berbeda.

Berurusan dengan orang Yahudi mengajarkan umat Islam bagaimana berdebat dengan Ahli Kitab dengan kata-kata yang baik dan bagaimana mengetahui konspirasi jahat dan licik yang dibuat untuk mereka di belakang mereka.  Sangat penting bagi komunitas Muslim yang sedang tumbuh untuk menerima pelatihan tentang cara memerangi musuh-musuh yang berlindung di benteng mereka, suatu hal, yang dipraktikkan oleh orang-orang Yahudi.

Dakwah Islam pada usia yang sangat dini ini juga perlu menghadapi orang-orang munafik yang tampaknya menyatakan bahwa mereka beriman kepada Islam tetapi, sementara itu, membantu musuh-musuhnya. Semua ini tidak lebih dari beberapa aspek kebijaksanaan Ilahi di balik pemilihan Madinah sebagai tempat berdirinya negara Muslim pertama.

Sumber

https://aboutislam.net/counseling/ask-the-scholar/prophet-muhammad-ask-the-scholar/what-was-the-reasoning-behind-choosing-madinah-for-hijrah/

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA